Selamat Tahun Baru Islam 1439 H

September 21, 2017





Bismillaahirrohmaanirrohim...
Tanpa terasa, tepat di Hari Kamis, 21 September 2017 sudah memasuki Tahun Baru Islam 1439 Hijriyah. Dan pergantian tahun ini perlu disambut dengan suka cita, bukan? Adanya tahun baru ini bisa menjadi parameter bagi setiap insan untuk melihat catatan di tahun kemarin dengan tahun sekarang. Harapan atau progress apa saya yang ingin ditingkatkan, yang dilambungkan di tahun penuh berkah ini.

Berkaitan dengan Tahun Baru Islam 1439 Hijriyah ini, adakah kebiasaan di tempat tinggal kalian untuk bisa merayakannya, kah? Nah, kalau di tempat tinggal saya sendiri, khususnya di dusunnya tidak ada acara apapun, kecuali ngaji bareng, atau berdoa bersama tepat pada Hari Rabu Malam Kamis, dan Kamis Malam Jum’atnya. Lebih tepatnya tadi sore ya gaes.

Sedangkan pada dusun sebelah yang masih sedesa, juga desa tetangga, merayakan pawai obor tepat pada Hari Rabu Malam Kamis kemarin. Tentu sangat menyenangkan ya, bisa menutup akhir tahun hijriyah, dengan menyambut tahun baru islam dengan penuh suka cita, salahsatunya dengan adanya pawai obor. Tapi sayangnya, di dusun sanya hanya pernah sekali dalam beberapa tahun terakhir ini. Dan bagaimana adat, atau budaya di tempat tinggal teman-teman sewaktu menyambut Tahun Baru Islam 1439 H? drop your comments behind ya...

Ada banyak keutamaan serta kesunnahan yang bisa dilakukan oleh para muslimin dan juga muslimat di bulan yang baik kedua setelah bulan Ramadhan ini. Mengapa Bulan ‘Asyuro, atau Suro ini bisa menduduki posisi kedua bulan yang baik dalam islam?

Kesunnahan apa saja di bulan Asyuro ini?


Karena, di bulan Asyuro ini, selain dikenal sebagai bulannya pasa yatim piatu, bulan ini juga terdapat puasa sunnah yang apabila dilakukan sehari maupun sampai hari ke-10, maka pahala puasanya sama halnya dengan puasa satu tahun. Hal ini saya dengar dari ceramah yang didapat pada waktu Malam Kamis kemarin.

Pada malam itu, saya dan warga sekitar, sehabis sholat maghrib, dilanjutkan sholat Ba’diyah Maghrib, kemudian pengarahan dan manfaat, atau ceramah dari pengasuh yayasan pendidikan di depan rumah, baru kemudian Sholat Tasbih berjama’ah sebanyak 4 kali. Hal itulah yang saya lakukan pada akhir tahun Hijriyah kemarin.

Sedangkan kesunnahan apasaja yang telah dibagikan oleh pengasuh Yayasan Pondok Pesanter Miftahul Huda itu? Langsung saja saya uraikan secara singkat di bawah ini ya, gaes. Heheee
1. Puasa Sunnah di hari ke-1 hingga ke-10, sama halnya dengan puasa satu tahun
2. Memotong kuku
3. Memakai celak, atau eyelish supaya dijauhkan dari sakit mata
4. Mengunjungi sanak saudara yang sakit
5. Bersilaturrahmi yang dapat memperpanjang umur
6. Menyantuni anak yatim di hari ke-10 bulan Asyuro.
7. Tambahin sendiri

Hehhe... di poin terakhir, teman-teman bisa tambahkan lagi, apa saja kesunnahan dalam Bulan Asyuro ini. Nah, bekaitan dengan hal tersebutlah, saya berusha melakukan satu persatu kesunnahan di atas selagi biasa sih ya, hheee. Lagipula di hari yang mustajabah begini, sayang banget kalau nggak banyak-banyak cari pahala. Hehee

Selain hal itu, ada sebagian orang mengatakan, lebih khususnya orang J*wa, apabila seseorang menikah di bulan Asyuro, dikhawatirkan pernikahannya tidak langgeng. Nah, hal ini menjadi salahsatu kekhawatiran tersendiri sih. Dan saya mendengarnya langsung dari teman yang masih kuat pegang adat istiadat lama ini.

Sehabis kondangan malam ini, 21 September 2017


Kalau versi saya sendiri, bukan bulannya sih yang membuat bulan ini tidak baik untuk pernikahan. Iya, sebagian orang lagi menganggap jika acara penikahan bakalan berhenti di bulan Asyuro, dan akan dilanjutkan pada bulan berikutnya. Namun, versi saya, semua hari sama, baik di Mata Allah, tergantung bagaimana manusia ngganggapnya.

Misal buat pengantin dan keluarga mah biasa aja, tahu adat J*wa, namun tidak seidealis juga memandang adat istiadat tersebut. Tapi, begitu ada yang nyacat, hal yang tidak jadi, bisa jadi ‘terjadi’. Dan dari situ kembali pada masing-masing orang yah gaes.

Kebetulan lagi di malam tahun baru islam ini, saya dapat jatah kondangan di teman komunitas Karangduren. Semoga mbak dan masnya langgeng selalu, lepas dari adat istiadat budaya kami di sini. Hehee

Harapan saya, semoga di tahun baru islam 1439 H ini, bisa semakin kuat ibadahnya. Tidak datang terlambat saat panggilan menuju pada-Nya, bisa bangun tengah malam sekaligus sholat malam, rajin mengaji, banyak-banyak dzikir, perbaiki sifat dan sikap pada ibu, maupun orang-orang sekitar. Intinya bisa lebih baik dari tahun kemarin ya gaes.

Semoga di tahun baru islam ini, bisa menjadi pembuka rizki bangi kita semua untuk banyak dan bertambah serta tak lupa pula untuk berucap syukur ya...

Mungkin itu aja sharing malam ini ya, gaes. Mata udah tinggal 5 watt nih. See you next time.

Di Malam Jum’at yang sepi
~Love
Khoirur Rohmah


You Might Also Like

2 komentar

  1. pagi tadi rame di masjid deket rumah. Gabungan dari TK-Tk. Alhamdullaah anak-anak seneng, ada pawai and games juga.

    Seru lah pokoknya. Sekaligus mengenalkan sama anak-anak hari besar keagamaan kita

    BalasHapus
  2. selamat tahun baru.

    wauiih seru juga ya ada pawai obor. kalau tempatku mah sama kek dusunmu acara do'a ngaji.
    bulan ini bulan istimewa.

    aku orang jawa, tapi menurutku juga semua hari sama,mau nikah di bulan apa aja kalo menurutku gak masalah. hehee
    bagaimana orangnya sih.

    BalasHapus

Terima kasih sudah membaca dan berkunjung kemari.
Salam kenal, jangan lupa tinggalkan komentar kalian ya, supaya bisa berkunjung balik. Hhee. ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Contact Me

Jika ingin mengontak saya untuk keperluan publikasi, kerjasama, ataupun pertanyaan lain tentang blog ini bisa dengan mengirim email langsung ke rurohma95@gmail.com.
Terima kasih -
Copyright by Khoirur Rohmah
Fastabiqul Khoirots

Like us on Fanpage

Kicauan Saya