CATHAR

Catatan Harian : Kebersamaan dengan Anak-Anak Kelas Satu

02.24.00



Selamat pagi, siang, sore, dan selamat petang readers yang tetep tsakep dan tsantik, sekalaee... heee

Kembali berjumpa dengan saya lagi nih... *Siapa juga yang nanya  heeee...
Tapi kali ini, saya mau sharing mengenai pengalaman saya ketika mendapatkan tanggung jawab belajar bersama anak-anak MADIN (Madrasah Diniyah) Miftahul Huda yang terletak di depan rumah saya. Hee

Nha, tiap sore, sehabis sholat maghrib, kira-kira jam 18.15, saya berangkat menuju kelas 1. Kelas tujuan saya. Di sana, saya belajar bersama mereka satu minggu full, hanya malam jum’at saja liburannya. Hee, jangan dibayangkan rasa jenuhnya ya...

Ceritanya nih, saya mau share kejadian tadi malam ketika berada di kelas, *Tetap di kelas 1
Tadi malam itu, pelajarannya tentang “Fasholatan” yang membahas mengenai panduan atau tata cara sholat lengkap dari awal hingga akhir.

Saat saya sedang mengoreksi tugas mereka, anak-anak rame banget. Ada yang memukul bangku, ada yang ngobrol cewek sama cowok, trus ada juga yang anak cowok yang saling ejek-mengejek temannya.

Lalu, saya dengan nada agak keras sedikit menegur mereka untuk tidak ramai, agar tidak mengganggu kelas sebelah, karena ada guru yang dulu pernah mengajar saya yang terkenal kiler, hee...

Beh. Ternyata ada anak yang namanya Wafa, yang terkenal aktif dan selalu berorientasi ini nyahut, “Coba diulang *diajar oleh Pak Kholiq, pasti arek-arek meneng kabeh, mbak” (Coba diajar sama Pak Kholiq, anak-anak pasti diam, mbak)

Saya pun yang sedang mengoreksi, berhenti sejenak, lalu berucap simple saja menanggapi pernyataan Wafa. Seketika saya berbicara, anak-anak diam
“Kalau gitu, besok aku ndak ngajar ya rek, biar Pak Kholiq saja yang ngajar kalian, kan bisa anteng sinaunya,”

Trus ada anak yang namanya Difa, balas perkataan saya, “Ya besok ga usah masuk ae wes ya rek,”

“Makanya samean jangan rame, udah jelas-jelas di kelas sebelah ada gurunya, tetep aja rame”. Jawab saya kepada Difa yang tak tentu tempat duduknya.

Selang kemudian, anak perempuan yang namanya Nisa, bilang juga, “Boh, mbak, apalagi kalau yang ngajar mbak Lail, pasti anak-anak tambah rame, ga jadi belajar,” tutur Nisa.

Ya seperti itulah protes anak-anak tadi malam. Selalu saja, ketika mereka ramai sendiri dan tak mendengarkan perkataan saya, saya mengancam dengan hal semacam tadi di atas.

Tapi, jujur saya tidak sungguhan mengucapkannya. Hanya memperingati mereka untuk sungguh-sungguh dalam belajar. Tapi Al-hamdulillah, kelas saya lumayan banyak anak yang masuk daripada kelas yang lain. Hee...

Mungkin metode pengajaran yang diberikan Pak Kholiq lebih mencekam suasananya, karena beliau adalah pengasuh lembaga adin tersebut. Jadi, anak-anak pastinya nggak bisa berkutik. Tapi kelebihannya, anak-anak enjoy diulang Pak Kholiq karena biasanya beliau banyak bercerita kepada mereka. Selebihinya, mereka tetap diam tanpa banyak kata.

Sedangkan metode pengajaran Lail, yakni sepupu saya sendiri itu, saya belum pernah tahu bagaimana metodenya. Heee.... karena dia sendiri juga masih belajar di Madin yang sama tapi menduduki kelas paling atas. Hee

Tapi, selama saya mengajar di kelas 1 ini, saya buat enjoy sebisa mungkin. Meski pernah, karena mumet sehabis seharian kerja, lalu ketemu sama anak-anak, lihat guyonan mereka, tingkah mereka itu, sudah fresh lagi pikiran. Sebagai ganti hiburan selama seharian penuh kerja di depan komputer.

Semoga saya tetap bertahan menemani kalian ya, rek... hee...
Mungkin hanya itu cerita yang dapat saya bagi, semoga bermanfaat ya readers...
Jangan lupa tinggalkan komentar kalian di kolom bawah ini, ya, readers...
Thank you so much... heee

You Might Also Like

14 komentar

  1. menyenangkan bisa mengajar anak-anak ya mbak Rohma...semoga sukses terus mengajarnya... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillahh.. enggeh mbak.
      Susah susah senang juga heee
      Amiinnn heee

      Hapus
  2. Semoga selalu bermanfaat ya Mbak setiap aktivitas kita ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heehee enggeh mbak..
      Amin ya robb.... ^_^

      Hapus
  3. anak kelas satu itu masih unyu unyu kak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahaaiii iya ukhti.masih unyu2 bin gemesi bnget hee

      Hapus
  4. Wahhh kudu sabar extra nih ngajar anak kelas 1, suka ngobrol sendiri, juga jahil ya... tapi lucu baca kisah mba Rohma, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eheee.... udah kekkserringen dicuekin gitu bunda di kelas hee
      Tpi meski rada2 nakal. Mereka tetep lucu tingkahnya, bunda hee

      Hapus
  5. Sabaar yaa mbak .. emang anak-anak zaman sekarang susah di atur juga sih yaaa..
    Pahala besar untuk yang sabar dalam menyampaikan ilmu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ehee enggeh mbk. Apalagi jgn dikekang. Bisa2 berontak dianya. Hee
      Iya mbak. Amin ya robbal alaminn heee

      Hapus
  6. wah mantab nih , dulu saya juga waktu semseter 1 masih kuliah sering ngajar TPA di watez, tapi sekarng sudah jarang , bahkan udah gak pernah xixixi
    memang anak2 zaman sekarng ngelidik2 susah di nasehati :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ehhh samaan nihhh hee
      Dlu juga pernah ngajar TPA, bang
      Pas vacum beberapa tahun, baru bisa ngajar lagi tahun kemarin hee

      Iya gitu bang. Pinter2 nyari cara supaya nggak bangkang aja heee

      Hapus
  7. keren adik yang satu ini, teruskan ya rohma, mengajar itu kegiatan yang mulia *ngomong ke diri sendiri juga*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hee mksih bnyak ya mbak. Hee
      Siiap mbk. Apapun itu aku brusaha siiapp grakk hee

      Hapus

Terima kasih sudah membaca dan berkunjung kemari.
Salam kenal, jangan lupa tinggalkan komentar kalian ya, supaya bisa berkunjung balik. Hhee. ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...