Fenomena Sholat Tarawih Memasuki Pertengahan Bulan Ramadan

Juni 07, 2017




Bismillaahirrohmaanirrohim...
Tanpa terasa, bulan suci Ramadan telah tiba di hari yang ke 13 nih ya. Ada banyak aktifitas yang mungkin kamu alami berbeda dengan hari-hari biasanya selama kurun waktu tersebut? Tentu ada kan ya? Yang biasanya sehabis maghrib masih lama pegang gawainya, mungkin ada yang juga melanjutkan bacaan tadarrusnya untuk mengejar target mengaji 1 bulan satu khataman. Apalagi yang sehabis isya’ sudah kelar sholatnya, tapi selama bulan Ramadan, kita masih melakukan sholat tarawih dilanjutkan dengan sholat witir 3 rokaat. Serta kebiasan-kebiasaan lainnya seperti berbuka puasa bersama (bukber), sahur, sholat tahajud, ngabuburit, dan masih banyak lagi kan gaes? Hehehe...

Ngomongin soal ritme ibadah saat bulan suci Ramadan, saya ingin berbagi kebiasaan yang dulu hingga sekarang masih umum terjadi, gaes. Nggak perlu lihat sana sini, saya cukup menyaksikan fenomena sholat tarawih itu di tempat yang biasa saya tempati sholat tarawih berjamaah. Hehee...

Rutinitas sholat tarawih cukup banyak menarik minat warga di sekitar musholla dekat rumah saya berada. Iya lah, tentu mereka bebondong-bondong untuk mencari ‘sangu’ di bulan suci ramadan ini, bukan? Yah, yang biasanya jarang ke langgar, tapi kali ini lebih banyak muncul di langgar. Jadi, yang di hari biasa space untuk jamaah perempuannya masih longgar banyak, begitu tiba sholat tarawih pertama, seatnya bisa-bisa limited dan over kapasitas. Hehehe... itu terbukti nyata, gaes.

Jamaah Sholat Tarawih Perempuan di malam ke 12

Jamaah Sholat Tarawih Perempuan di malam ke 12




Biar kata awal bulan puasa tahun ini saya sudah nggak ikut sholat tarawih berjamaah, saya masih sering melihat jamaah perempuan penuh. Itu pun menambah rasa haru dalam diri. Alhamdulillah, warga ada yang banyak sholat tarawih berjamaah. Sebuah kabar baik yang sangat menentramkan hati. Namun, setelah saya ikut sholat tarawih memasuki hari ke tujuh bulan ramadan, ada sedikit perubahan dari shaff sholat tarawih di bagian jamaah perempuan dan laki-laki. Untuk jamaah laki-laki paling banyak sih, hingga 3 baris. Tapi kalau sudah satu baris, itupun nggak penuh, sungguh fenomena yang menyedihkan sekali, gaes. Pernah kah kalian lihat hal yang demikian saat tarawih?

Kebiasaan yang kurang baik di sekitar tempat saya tinggal, menjelang hari kesebelas ke atas, jumlah jamaah semakin berkurang. Nggak usah jauh-jauh pengandaiannya. Cukup jamaah perempuan saja, yang di dalamnya ada saya juga. Hehehe...

Penyebab jumlah jamaah yang tidak diprediksi memasuki pertengahan bulan suci ramadan itu ada dari beberapa hal. Salahsatunya poin berikut ini :
  1. Buka Bersama 
  2. Kekenyangan sehabis buka puasa 
  3. Shopping 
  4. Membuat kue
Itu salahsatu hal utama yang saya tangkap di tempat tinggal sendiri. Langsung bahas satu persatu aja ya gaes. BUKA BERSAMA, memang nggak semua buka bersama menyita waktu hingga menjelang sholat isya’ tiba. tapi ada juga yang memiliki jadwal buka bersama di tempat tertentu, sehingga setelah sampai di rumah sudah dimulai tarawihnya, ingin melangkah ke mushola cukup enggan. Antara malas, capek, kekenyangan, ngantuk. Hal kompleks yang pernah saya alami ketika selesai buka bersama di rumah rekan kerja.

Selanjutnya KEKENYANGAN SEHABIS BUKA PUASA. Tak bisa dipungkiri, mungkin di antara kita masih ada yang meneruskan kebiasaan ‘balas dendam’ saat jam buka puasa tiba. Balas dendam karena seharian nggak makan, nggak minum, nggak gosip, begitu berbuka tiba, makan, minum, dilebih-lebihkan. Yang jatahnya udah berhenti, tapi masih diisi dengan aneka makanan yang bisa-bisa menjadi mudharat. Karena, ketika lapar, ya makan. Namun saat makan atau minum, jika sudah kenyang, BERHENTI. Lebih baik sebelum kenyang berhenti. Sehingga kalau over balas dendamnya bisa-bisa mau berdiri untuk sholat tarawih, sudah angkat tangan, selanjutnya akan tertidur pulas, akibat si kenyang.

Buka Bersama, Setelah sholat maghrib langsung balik
Poin ketiga yang cukup menarik mata, SHOPPING. Siapa yang nggak suka dengan belanja-belanji. Yang nulis? Boh, nggak akan nolak, asalkan shop nya nggak terlalu ramai ya. Hehehehe... mana ada ceritanya mall, departement store, ataupun toko-toko kecil hingga yang besar sepi pengunjung menjelang hari raya tiba? Apalagi saat memasuki pertengahan bulan suci ramadan? Sejauh ini saya belum pernah menemukannya. Hehehe...

Masih sepi pengunjung

Jangan sampai kalap mata
Bahkan kemarin karena kebetulan masih ‘halangan’, saya diajak oleh kakak ke sebuah departement store  di kota Jember. Alhamdulillah kondisi di sana belum cukup ramai pengunjungnya. Tapi, saat Minggu kemarin kesana lagi, ternyata udah lebih banyak orangnya, hehehe... alhamdulillah rezeki untuk petugas-petugasnya bisa dapat TeHaeR lebih, hehehee...

Sebenarnya ada cara atau trik yang cukup sederhana jika kita belum bisa ke toko pakaian untuk membeli baju lebaran tanpa menanggalkan sholat tarawih nih, gaes. Atau kamu harus mengantri dengan pembeli lainnya, masih berdesak-desakan. Kalau cocok sama pakaiannya sih it’s oke, nah kalau kamu cocoknya sama barang yang dibeli oleh pembeli lain, bisa bahaya tuh, hehhee… trik sederhana tersebut, cukup hunting baju lebaran di marketplace ternama dan terjamin kualitasnya loh. Kamu bisa menemukan banyak koleksi Baju Lebaran 2017 di ZALORA yang sesuai dengan personality kamu. Wih… aman, dan nyaman kan?

Terus poin terakhir itu MEMBUAT KUE. Kalau di lingkungan saya sendiri alasan kenapa membuat kue untuk lebaran setelah sholat maghrib hingga malam menyapa, karena di waktu itu mereka bisa lebih puas dalam meracik bahan-bahan kue, kalau kurang rasa ini bisa nyicipin, sekaligus testimoni lebih. Nah kalau siang hari bikin kue, godaan banget buat yang puasa, apalagi aromanya. Meski ada yang juga bikin kue juga di siang hari, cuman yang sederhana aja, tanpa butuh testimoni secara langsung. Hehehe… kalau mungkin yang berat untuk menanggalkan sholat tarawih, mereka juga masih ikutan jamaah terlebih dahulu, baru dilanjut bikin kue. Tapi ya gitu, selesainya kadang mendekati jam sahur. Hehee…

Seharusnya ada banyak cara supaya kita mendapatkan kesunnahan khusus di bulan Ramadan ini seperti sholat tarawih, maupun sholat malam di dalamnya. Karena ibadah di bulan suci ini pahalanya akan dilipatgandakan, terlebih saat malam Nuzulul Qur’an  nanti. Tergantung bagaimana kita menyikapinya ketika ada kesibukan lain.

Itulah Fenomena Shalat Tarawih Memasuki Pertengahan Bulan Ramadan  di desaku, gaes. Semakin hari, semakin maju shaff atau barisannya. Maksudnya, yang ikut jamaah tambah berkurang. Hehehehe. Bagaimana dengan fenomena sholat tarawih di tempat kamu? Share dong di kolom komentar. Hehehe

And it’s feel free to drop your comments, oke.

Wringintelu, 8 Juni 2017
Khoirur Rohmah


You Might Also Like

38 komentar

  1. kayaknya sama aja ya dimana-mana. kalau pertengahan ramadan itu saf-nya mulai kosong. trus dekat akhir mulai penuh lagi deh. heu

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkwk lah ya itu, mas...
      Samean menemukan hal yang sama juga? hheee

      Hapus
  2. Wah, kalo sampe sebaris kurang itu miris bgt ya, Rohmah.. Secara kalo laki2 lbh dianjurkan di masjid ya, kl perempuan kan memang gpp di rumah. Hmm

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkwk. Iya mbak, paling banter sih yg cowok 2/3 baris kalo tarawih hhee
      Banyakan yg cewek, hee

      Hapus
  3. bener banget fenomena yang selalu nyata terlihat mba hahaha dan aku salah satunya yang makin kesini makin merosot *astagfirullah :p dari yang awal sampe solat diluar halaman kesini2 sampe cuman 1 shaf doank :D
    Alasannya ya itu bener mba bukberlah, shooping dan bikin kue padahal aku ga sama sekali ngikutin itu tp ttp aja suka males ke mushola dan lebih baik tarawehan dirumah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahhh toss berarti kebiasannya di sini dan di sana.
      Aku kalo ga di rumah, wajib berangkat ke mushola mbak, soalnya letaknya pas d dpan rumah. wkwkk
      wihhh hanya sebaris mbak? itu ce-co, atau cowok aja mbak? hhee
      iya itu sih alasan2 yg sering kutemui, dan pernah kulakukan salahsatunya heheee

      Hapus
  4. Wah mbak sama aja di tempat saya jg spt itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. uwoohhh berarti merata nih ya mbak.. heheee

      Hapus
  5. Shoping dan buat kue biasanya yang banyak disampaikan orang, terutama ibu ibu.
    Iya, fenomena ini sering saya lihat. Apalagi pas nanti di malam 10 terakhir.
    Masjid sepi, pusat belanja rame. Biasanya, sih begitu. πŸ˜‚

    Salam bahagia dari Bondowoso..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihiiii ibu-ibu, wkwkwkwk
      Iya kita buktikan hingga 10 hari terakhir nanti, apakah bisa bertahan di barisan satu dua, atau bisa lebih? atau malah berkurang banyak? wkwkwkwk
      dijamin rame jalannya, khususnya yg ada toko pakaiannya. hee
      Salam sejahtera juga dari Bumi Jember Selatan. heheee

      Hapus
  6. seringnya itu tarawih awal puasa samaa akhir puasa jumlahnya jomplang bangetttt :3
    dari yang awal shalat dibaring belakang udah mau masuk akhir ramadhan shaf pertama muluuuu -_-


    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkwk... rejekinya dapat shaf pertama pas sholat tarawih di akhir ramadan ya mbak.
      jamaahnya tambah maju :D

      Hapus
  7. Ya sama. Di masjid sekitar rumah & kantor, jamaah tarawih di saf pria sudah mengalami "kemajuan".

    Tapi, untuk saya sendiri ada satu lagi alasan yg menyebabkan "kemajuan" tersebut yaitu kondisi fisik yang kurang memungkinkan.

    Meskipun bulan Ramadan, ada beberapa jenis pekerjaan yang tetap memberlakukan jam kerja normal dengan porsi kerja yang normal pula. Pada awal Ramadan, boleh jadi tenaga yang dimiliki dan juga semangat masih ada ya. Selepas pulang kerja masih sangguplah untuk menunaikan salat tarawih berjamaah.

    Akan tetapi, seiring dengan berlalunya hari, harus diakui kondisi fisik orang yang berpuasa akan menurun. Asupan gizi berkurang. Waktu tidur juga berkurang. Daya tahan tubuh pun ikut menurun.

    Saya sendiri mengalaminya. Selepas berbuka, badan seringkali meminta untuk diistirahatkan. Sehingga untuk salat tarawih berjamaah yang 23 rakaat pun rasanya berat sekali.

    Solusinya ya salat Tarawih sendiri. Itu pun tidak serentak 23 rakaat tapi pelan-pelan pakai jeda istirahat yang agak lama. Intinya, asal tetap ada niat untuk beribadah, meskipun tidak tampil di masjid, InsyaAllah Allah SWT memaklumi. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehee... iya benar sekali, mas
      sholat tarawih juga sunnah, namun jika kondisi fisik tidak memungkinkan pun 'boleh' untuk abse, atau tidak 23 rokaat full, hheee

      Hapus
  8. Alhamdulillah di tempat ku masih dua shaf meski awalnya 4 shaf, masih terhitung ramai, semoga shalat tarawehnya gak pada pindah ke mall atau ke cafe ya :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah mbak, asalkan masih ada jamaahnya meski sebaris dua baris, hehee
      buuh jangan,,, tapi kalo itu sih, buat org yang jarang ke langgar mbk,
      hehee

      Hapus
  9. Aku sekarang tarawihnya milih di rumah ma hihi,
    Hmmm klo yg kekenyangan aduh aku uda kapok, dulu suka maen hajar, sekarsng karena faktor u makan bsnyak langsung ngantuk, gasehat banget huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkwk.. iya kan so sweet bareng tamas, Mbk Nita, hehehe
      duh kok ya samaan mbk, meski u nya msih d bawah smean, heheeee

      Hapus
  10. Dirimu sungguh pengamat yg baik dek, hehehe
    kindly visit my blog: bukanbocahbiasa(dot)com

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah karena tersorot oleh mata, mbak
      heheee

      Hapus
  11. huaaaaa iya mbaaaak
    buka bersama menjadi salah satu sebab maklumnya nggak jadi taraweh
    sedih
    selalu begitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. ciee yang banyak jadwal buka bersamaa.. heheee

      Hapus
  12. Sepertinya rata rata Jamaah di Mesjid seperti itu Mba, Rata rata hanya di awal ramadhan yang ramai, memasuki malam 20an keatas biasanya Jamaah semakin berkurang padahal 10 malam terakhir biasanya akan turun malam Lailatul Qadr

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, merat begitua kebiasaannya
      maju di hari akhir ramadan, heee

      Hapus
  13. Iya ya ... mulai lega musala, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkwkk Pak ali mulai merasakannya pula? heheee

      Hapus
  14. hehehehe sepakat banget, fenomenanya tren di mana mana

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkkw udah jadi kebiasaan di mana-mana, budayanya merata, hehee

      Hapus
  15. Loooh aku mbaca ini tapi belum komentar ternyata πŸ˜…
    Lali wes kate komentar opo πŸ˜…
    Yoweslah, komentar ngene ae piye 😜😜😜😜

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkwk udah loh mbk, cuman masih dimoderasi, hihihii
      makasih kak ros :D

      Hapus
  16. Fenomena taraweh pada umumnya sih sama
    Ya begitu aja

    Tapi saya cukup takut kalo taraweh di masjid. Khawatir wahing2 karena kedinginan. Umbel meleeer. Ah elah. Ganggu banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. wehhh kak ros, kece, 3 kali komentarnya, tsakeeppp hhee
      makasih yaa kak ros...
      iya kalo pas lagi flu kadang khawatir ganggu juga sih saat trawih, hieehee

      Hapus
  17. Kalau di mushola dekat rumahku juga begitu, selain kalau di akhir Ramadan kebanyakan pada mudik jauh-jauh hari.

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak warga perantauan juga berarti ya mbak,..

      Hapus
  18. Aku suka shopping, tapi gada uang buat shopping haha. coba ah ngubek ngubek zalora dluu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga setelah ngubek2 Zalora,
      pas bisa borong pakaian buat lebaran di sana, hheee
      Aminn :D

      Hapus
  19. Sama.. Awal2 tumpah ruah, makin mendekati lebaran shaf nya makin maju.
    Bener mba..mending belanjanya online..nggak buang2 waktu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehee Bunda juga menemukannya? hehee
      Iya, mbak... ga perlu antri smpe pegel kaki, hehhee

      Hapus

Terima kasih sudah membaca dan berkunjung kemari.
Salam kenal, jangan lupa tinggalkan komentar kalian ya, supaya bisa berkunjung balik. Hhee. ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Contact Me

Jika ingin mengontak saya untuk keperluan publikasi, kerjasama, ataupun pertanyaan lain tentang blog ini bisa dengan mengirim email langsung ke rurohma95@gmail.com.
Terima kasih -
Copyright by Khoirur Rohmah
Fastabiqul Khoirots

Like us on Fanpage

Kicauan Saya