Bertemu Camer untuk Pertama Kali, Apa sih Kekhawatirannya?

November 05, 2018



Bismillaahirrohmaanirrohim
Halo gaes, akhirnya bisa ketemu lagi di postingan Kolaborasi B2R2 atau Bincang-Bincang Rohmah-Rhoshanda di eps. 02 nih. Masih terkait tema “Relationship” before married gaes. Perempuan yang masih setia menanti pujaan hati hingga tiba saatnya masa pinangan nanti datang, pun acara sakral itu bisa teralaksana. Amiinn...

Kali ini, kami memiliki tema tentang “Kekhawatiran Bertemu Calon Mertua untuk Pertama Kali”. Nah, kalau versi aku yang belum pernah sekalipun ketemu camer, akan aku tuturkan setelah ini. Keep staytune yah, gaes.

Apa sih Kekhawatiran Bertemu Camer untuk Pertama Kali?

Sebelumnya, aku mau bilang nih. Meski aku dan si mamas hubungannya udah lama, dan walaupun dalam 1 kota, kami jarang banget ketemu. Lebih bisa dikatakan pejuang LDR. Bisa dihitung jari deh ketemunya, bisa 6 bulan sekali, setahun 3 kali juga bisa. Betah? Yahhh alhamdulillahh sampai sekarang kami masih menikmatinya.

Nah, kalau ketemu sama Camer gimana?

Ketemu sama anaknya aja bisa dihitung jari, apalagi ketemu sama camer? Belum pernah, hahaaaa. Trus netizen ada yang bilang. Itu jadi nikah apa nggak sih kok belum ketemu sama Camer? Mungkin teman-teman juga ada yang nanya begitu? Hahahaaa

Semoga disemogakan
Iya, tujuan dan niat pun sudah ada untuk melangkah ke jenjang berikutnya. Namun, perlu kesiapan untuk bertemu calon mertua. Loh iya, beneran. Bahkan meski saya bilang kepadanya mau ketemu sama camer, tetap aja was-was sampai sekarang. Hahaaa. Apalagi pernah ada tragedi, karena di momen spesial, dia akan ngenalin aku sama camer, tapi akunya disibukkan sama tugas menjaga teman yang sedang sakit. Meski saat itu kami begitu dekat banget jaraknya. Jadinya, gagal deh ketemu sama camer. Walau demikian, kekhawatiran tetap saja muncul.

Apa aja sih kekhawatiran ketemu Camer

Kurang Percaya Diri
Iya, bayanganku sendiri sih begitu. Entah jika niatnya sebelum ketemu camer itu udah semangat ’45. Namun, begitu sudah di tempatnya Camer, udah jiper duluan tuh. Hahaaa. Langsung drop deh tingkat kepercayaan dirinya untuk beberapa persen.

Salah Tingkah
Kebayang aja sih kalau ketemu sama camer untuk pertama kali tentunya ingin Jaim atau Jaga Image, walaupun di lain sisi ingin jadi biasa saja macam ketemu atau ngobrol sama keluarga di rumah. Tapi ya gitu, bayangan akan pertemuan untuk pertama kali itu bisa menentukan nilai seseorang untuk pertemuan berikutnya, kan? Karenanya, salahtingkah mungkin tetap ada sih di lembar kekhawatiranku bertemu camer.

Salah Kostum
Ini nih walau nggak terlalu kukhawatirkan, tetap kepikiran. Hahaaa. Yang pasti, kostumnya yang flexibel dan nggak ribet, pun bikin nyaman sama diri sendiri, bukan lagi supaya bisa mencuri perhatian Camer, tapi mungkin aku merasa tersiksa dengan pakaianan yang aku kenakan.

Bawa Buah Tangan atau Nggak
Ini nih kalau mencontoh sama tata cara kakak iparku sewaktu ke rumah untuk berkenalan dengan Mbakku dan orang rumah tuh, bawa buah tangan. Entah buah jeruk, atau makanan lainnya. Nah disisi kekhawatiran bertemu camer tuh, bawa buah tangan apa nggak enaknya. Kalau bawa, bisa nanya kesukaannya si Camer dari anaknya. Tapi, kalau nggak bawa, karena bisa jadi nggak usah repot-repot kata anaknya, tetap bakal kepikiran kok ndak bawa apapun gitu ya. Atau jangan-jangan,’kehadiranmu saja di rumah ini sungguh spesial kok, nak’. Aiihhh... kebayang bakalan melayang-layang kan pikiranya jika macam itu. Hahaaa

Takut nggak diterima
Ini poin terakhirku gaes. Hahaaaa. Jika dirasa kriteriaku kurang cocok dengan selera calon menantu idaman si camer. Misal, nggak peduli makeup, style, nggak bisa masak, dll. Hahaaa. Kebayang deh bisa ditendang bebas untuk nggak deket sama putranya. Huwaaahhh. Meski aku tahan abis banget nih buat jangan muncul perasaan macam ini, buang jauh-jauh. Tapi tetap saja ada kok masih perasaan, bakalan diterima dan diakui untuk jadi calon menantu anaknya atau nggak. Karena mungkin dirasa diri ini kurang pas dengan yang diharapkan camer. Duhh, jangan sampai yak, hahaaa


Karena nih, kalau dengar cerita dan diary emak-emak di sekitar, pasti ada horrornya seorang Camer. Apalagi diceritain yang macem-macem, lebih seringnya yang dramatis banget. Sehingga mau nggak mau, imajinasi tentang sosok camer itu lebih ke sadisnya. Hahaaa. Etapi aku nggak mau mikir yang beneran sadis juga sih, karena percaya kalau Law Of Atraction itu akan tetap ada dan bisa jadi kenyataan kalau pikiran kita tetap memikirkan kemungkinan terburuk jika bertemu dengan Camer. Sehingga saat ini, masih menata hati untuk posiif thingking sekalipun ada kekhawatiran itu.

Bagaimana cara mengatasi kekhawatiran tersebut

Ketemu aja belum pernah, boro-boro mau kasih cara ngatasinya gimana? Jangan digituin yah gaes, hahaaa. Ini aku masih berusaha loh, iya berusaha gimana cara mengatasi kekhawatiran yang mungkin muncul ketika bertemu calon mertua untuk pertama kali.

Tampil Apa Adanya
Tampil sesuai diri sendiri, bukan untuk menonjolkan sesuatu, melebih-lebihkan atau malah terlalu apa adanya hingga membuat nilai di hadapan camer berkurang.

Ucapkan Bismillah dan Alhamdulillah saat akan memasuki Rumah dan ketika pulang
Iya kali ada atmosfir jelek ketika akan bertemu camer tepat di depan rumah, bisa diawali dengan “Bismillah” semoga dilancarkan dan dimudahkan ketika ditanya atau ngobrol bareng camer. Tak lupa mengucap “Alhamdulillah” ketika proses wawancaranya selesai, ahaaiii. Heheee

Keep Positif Thingking
Menurut artikel yang aku baca, jika di awal hari kita mensugesti diri mengucapkan kata-kata yang baik dan penuh semangat, insyallah dalam hari tersebut akan berlalu dengan baik juga. Insyallah jika ada bayangan khawatir itu muncul, bisa sambil melayangkan sugesti pada diri sendiri jika diri ini bisa lolos dalam pertemuan dengan camer.

Pasrah diri
Aku udah berusaha sebaik mungkin saat bertemu camer, tentunya hasil dan penilaian, pasrahkan kepada yang Kuasa. Semoga ada ditindalkanjuti untuk ke jenjang berikutnya bisa segera dilaksanakan. InsyaAllah

Tentunya, harapan bertemu Camer itu seperti layaknya bertemu dengan orangtua sendiri, namun lebih spesial untuk pertemuan pertama kali yang bisa menentukan acuandi awal pun seterusnya. Tak lupa pula, ajak pasangan untuk merayu orangtua jika dirasa ada keraguan untuk sosok diri sendiri yang mungkin diragukan saat pertemuan untuk pertama kali tersebut.

Yang terakhir, doa kepada-Nya harus selalu dipanjatkan, supaya segala sesuatu ketika momen bertemu camer bisa diberikan kelancaran dan kelulusan, macam ujian. Haehehehee. Dan sekarang aku sendiri juga merasakan sesuai apa yang aku tulis di atas itu gaes. Semoga saja berhasil yah untuk bisa bertemu camer pertama kali dengan baik, aminnn. Doakeun yah gaes.

Nah, gimana nih kalau kekhawatiran yang dirasakan sama Mbak Rosa?


Semoga artikel dalam Bincang Blogger kali ini tentang Bertemu Camer untuk Pertama kali, apa sih kekhawatirannya ini bisa bermanfaat yah gaes. Kalau ada yang mau nambahin apa sih kekhawatiran yang dirasakan ketika bertemu camer, dan cara mengatasinya, bia share di kolom komentar yah gaes. Tentunya, feel free to drop your comments.

~Blessed
Khoirur Rohmah


You Might Also Like

2 komentar

  1. Semua yang diatas adalah true, soalnya istri curhatnya gitu :D hahaha

    BalasHapus

Terima kasih sudah membaca dan berkunjung kemari.
Salam kenal, jangan lupa tinggalkan komentar kalian ya, supaya bisa berkunjung balik. Hhee. ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Contact Me

Jika ingin mengontak saya untuk keperluan publikasi, kerjasama, ataupun pertanyaan lain tentang blog ini bisa dengan mengirim email langsung ke rurohma95@gmail.com.
Terima kasih -
Copyright by Khoirur Rohmah
Fastabiqul Khoirots

Like us on Fanpage

Kicauan Saya