Politeknik Negeri Jember (Polije) – Perguruan Tinggi Vokasi dengan Teaching ‎Factory yang Berstandar Industri

Minggu, 27 September 2020

Politeknik Negeri Jember (Polije) – Perguruan Tinggi Vokasi dengan Teaching ‎Factory yang Berstandar Industri

Bismillaahirrohmaanirrohim

Halo sobats, pekan kemarin tepatnya di tanggal 17-18 September 2020, aku mengikuti kegiatan ‎Campus Visit Polije 2020 yang diselenggarakan oleh Politeknik Negeri Jember atau yang beken ‎disebut Polije. Di sana aku bersama rekan-rekan dari Blogger, Selebgram, dan Youtuber, ‎mengunjungi sekaligus mengenal beberapa TeFa atau Teaching Factory yang jumlahnya ‎sebanyak 22 TeFa, sebagai sarana pembelajaran bagi mahasiswa.‎


Tahukah kamu, menyebut Polije, membawaku pada kenangan saat masih duduk di bangku ‎sekolah menengah atas. Ya, di tahun 2011 aku pernah magang, atau istilahnya praktik kerja ‎industri (Prakerin) di UPT Komputer, Politeknik Negeri Jember selama kurang lebih 1,5 bulan. ‎Setelah 9 tahun berlalu, aku baru mengunjungi kembali Polije, ya kemarin  itu.‎


Baca juga : Ada cerita antara aku dan Polije


Banyak hal berubah seiring bertambahnya waktu, hal itu berlaku juga dengan perkembangan ‎Polije yang semakin SIP (Smart, Innovative, Professional) dengan fasilitas, sarana pendidikan, ‎bertambahnya program studi, maupun kerjasama industri melalui Teaching Factory yang ‎tersedia di kampus vokasi di Jember ini.‎


Sebenarnya, apa sih perbedaan antara kampus vokasi dan kampus akademik?‎

Kampus vokasi, seperti Polije ini merupakan pendidikan yang lebih memfokuskan pembelajaran ‎dalam peningkatan skill atau kemampuan siap kerja di bidang jurusan tertentu. Jadi, lebih ‎banyak melakukan praktik di lapangan (60%).‎


Kampus akademik, seperti universitas, adalah pendidikan yang lebih memfokuskan ‎pembelajaran dalam hal terkait penelitian dan inovasi sebagai pemecahan masalah di bidang ‎atau jurusan tertentu. Di mana lebih banyak menerapkan teori. ‎

Kampus Vokasi Unggulan Polije

Meski begitu, alumni dari kampus vokasi tetap bisa bersaing saat terjun ke dunia lapangan, ‎atau industri terkait dengan mahasiswa yang lulus dari kampus akademik. Berdasarkan data ‎justru bagi industri, dunia usaha dan dunia kerja (IDUKA) dalam bidang teknis lebih senang ‎merekrut lulusan dari kampus vokasi karena lebih siap kerja. Termasuk dengan mahasiswa dan ‎alumni dari Polije ini, sobats.‎


Nah, dari sini seandainya waktu bisa diputar, aku ingin kembali ke masa lalu untuk ‎mendaftarkan diri ke perguruan tinggi vokasi di Polije. Sayangnya faktor internal tidak ‎kudapatkan saat itu, huhuhu. Setidaknya dari apa yang aku bagikan setelah ini, bisa menambah ‎keyakinan untuk kamu yang ingin menempuh pendidikan di kampus vokasi adalah sebuah ‎pilihan yang tepat, khususnya di Polije ya, sobats. ‎


Emang kenapa nih? ‎


Polije – Perguruan Tinggi Vokasi yang Melakukan Pernikahan Massal dengan ‎IDUKA

Gedung Asih Asah Asuh Polije


Politeknik Negeri Jember merupakan 1 dari 43 Politeknik Negeri yang tersebar di sepanjang ‎Aceh sampai Merauke yang bersinergi atau Link and match dengan dunia Industri, Usaha, dan ‎Kerja/IDUKA. Istilah ini disebut dengan Pernikahan Massal dengan IDUKA. Mengapa demikian?‎


Karena Polije mengasah, dan menyiapkan sumberdaya yang kompeten di bidangnya yang siap ‎terjun ke dunia industri, usaha, dunia pelayanan, industri manufaktur, alat berat, pertanian, dan ‎lainnya melalui pembelajaran Teaching Factory yang tersedia. ‎


Berikut 3 poin penting yang dipersiapkan untuk mahasiswa ataupun alumni Polije:‎

‎1. Siap berkompeten di bidangnya ‎

Mahasiswa dan alumni disiapkan untuk dapat terjun di IDUKA yang tentunya akan menjadi aset ‎perusahaan, cepat beradaptasi dan mengeksekusi baik dalam aspek manajerial maupun teknis ‎setiap kebijakan dan program kerja perusahaan.‎


‎2. Menjadi Wirausaha Baru‎

Polije menyiapkan program-program kewirausahaan yang mendukung mahasiswa dan alumni ‎menjadi wirausaha, atau mempunyai jiwa kewirausahaan yang kuat dan handal. Dengan ‎bahasa kerennya menciptakan bukan hanya lulusan yang mencari pekerjaan akan tetapi lulusan ‎yang bisa menciptakan pekerjaan.‎


‎3. Meneruskan Pendidikan ke Jenjang yang Lebih Tinggi‎

Mempersiapkan para intelektual muda yang kemudian dapat lanjut ke jenjang pada strata yang ‎lebih tinggi, seperti ke master terapan atau dokter terapan. Dan harapannya, ketika lulus ‎mereka dapat kembali ke Polije untuk menjadi staf pengajar yang kompeten di bidangnya. ‎karena alumninya berangkat dari perguruan tinggi vokasi.‎


Vokasi Kuat, Menguatkan Indonesia


Seperti yang sudah aku singgung di awal bahwasanya Polije sebagai kampus vokasi unggulan,  ‎menerapkan pendidikan dengan pola pernikahan massal antara kampus dan industri. Oleh ‎karena itu, Polije memastikan apa yang diinginkan industri dalam waktu mendatang bisa ‎searah atau in line. Sebab Polije menghadirkan industri terkait untuk merumuskan kurikulum ‎yang ada, sehingga mata kuliah yang ada adalah hasil rumusan bersama antara industri dan ‎perguruan tinggi vokasi, yaitu Polije.‎


Bukan hanya itu, Polije juga menghadirkan dosen industri/ praktisi industri untuk bisa bercerita ‎kiat sukses mereka seperti apa, tidak menutup kemungkinan, bisa menghadirkan profesi seperti ‎Blogger, Youtuber, atau Selebgram.‎

Politeknik Negeri Jember
Polije - Perguruan Tinggi Vokasi dengan Teaching Factory - SIP


Kemudian Polije menyiapkan serta meningkatkan sarana dan prasarana aktivitas di dunia ‎industri melalui kampus vokasi ini. Di mana sarpras tersebut juga disesuaikan dengan ‎praktiknya di dunia IDUKA.‎


Selanjutnya, Polije akan memberikan assesment, yaitu penilaian apakah mahasiswa yang ‎bersangkutan kompeten di bidang yang ditekuninya atau tidak. Dihadirkan juga lembaga khusus ‎yang secara objektif dan profesional dalam assesment tersebut.‎


Bisa disimpulkan seperti ini :‎

‎1. Polije menghadirkan industrinya‎

‎2. Merumuskan kurikulumnya‎

‎3. Praktiknya distandarkan dengan industri‎

‎4. Dibangun fasilitas lingkungan seperti industri‎

‎5. Saat akan keluar, di assessment lagi.‎


Adanya Kampus Vokasi di Indonesia ini sangatlah didukung oleh pemerintah Indonesia, ‎termasuk bapak presiden Joko Widodo. Karena, Vokasi Kuat Menguatkan Indonesia. ‎


Program Studi di Kampus Vokasi Politeknik Negeri Jember (Polije) ‎

Berikut ini daftar jurusan yang tersedia di Polije. Buat kamu yang ingin meneruskan pendidikan ‎ke perguruan tinggi vokasi, bisa di simak program studinya di bawah ini. Btw kemarin aku juga ‎mengunjungi lab di prodi Produksi Tanaman Hortikultura dan mengetahui beberapa tanaman ‎yang tumbuh dari proses Hortikultura yang hits saat ini, sobats. Oke, ini beberapa jurusan di ‎Polije, di antaranya:‎

Program Studi di Politeknik Negeri Jember


Polije dengan Teaching Factory sesuai Kebutuhan Industri


Mahasiswa di Polije dipersiapkan untuk menjadi SDM yang mampu bersaing di era industri 4.0 ‎saat ini.  Karenanya, Polije sebagai perguruan tinggi vokasi mengembangkan pembelajaran ‎berupa TeFa atau Teaching Factory  yang berstandar industri.‎


Melalui Teaching Factory, Polije menerapkan konsep pembelajaran yang berorientasi pada ‎produksi dan bisnis untuk menjawab tantangan perkembangan industri saat ini dan nanti. TeFa ‎merupakan keharusan bagi perguruan tinggi sebagai sarana dalam menguatkan keterampilan ‎dan kompetensi pada lulusannya. Adanya TeFa menjadi kekuatan dan keunggulan sebagai ‎pembeda antara perguruan tinggi vokasi dengan perguruan tinggi akademik.‎


Berikut daftar TeFa secara keseluruhan yang ada di Politeknik Negeri Jember yang menjadi ‎pioneer dan pelopor Politeknik yang sudah mempunyai serta mengembangkan TeFa yang ‎berstandar Industri. Di antaranya :‎


Teaching Factory di Politeknik Negeri Jember


Salahsatu Teaching Factory yang aku kunjungi bareng rekan-rekan Blogger, Youtuber, dan ‎Selebgram, di antaranya berikut ini, sobats :‎


‎1. TeFa Kebun Inovasi dan TeFa Bunga Potong


Di Kebun Inovasi inilah dibudidayakan bibit unggul berupa tanaman yang memiliki nilai ‎enokomis, bisa disimpan dalam waktu yang lama, bisa dipetik sendiri, untuk wisata edukasi dan ‎bisa diperjualbelikan ke masyarakat.‎

Kebun Inovasi Polije
Lahan Kebun Inovasi sangatlah luas untuk ditanami berbagai varietas tanaman

Kebun Inovasi Polije
Tampak Samping Kebun Inovasi Polije

Kebun Inovasi Polije
Nah, rumput ini dibiarkan supaya nggak panas tanahnya, terus agar ada ikatan antara tanaman semangka atau melon dengan akar rerumputan tersebut. Kalau udah terlalu banyak ya dipangkas kok, 

Pertama kali mengunjungi TeFa Kebun Inovasi, aku senang sekali bisa melihat aneka varietas ‎tanaman yang akan siap dipanen. Ada buah semangka dengan berbagai jenis, seperti semangka ‎Amarelo (semangka kuning non biji), Amara (semangka merah non biji), ada juga semangka ‎Luna Maya yang luar dan dalamnya berwarna kuning. ‎


Ada juga buah melon yang dibudidayakan dan punya beragam jenis pula, Melon Alisa yang ‎berwarna kuning dan tidak ada jaringnya, sedangkan Melon Alina memiliki jaring/biji di ‎dalamnya.‎


Teaching-factory-Kebun-inovasi-polije
Salahsatu tanaman yang ditanam di Kebun Inovasi Polije

Sedangkan TeFa Bunga Potong, yang lokasinya berada di depan wisata Rembangan adalah milik ‎Polije. Bunga potong merupakan sebuah komoditas yang memiiliki prospek yang bagus dan ‎dapat meningkatkan devisa negara tentunya. TeFa ini menyediakan aneka bunga potong ‎berupa tanaman hias, seperti: anggrek, aglonema, begonia, krisan, krisan pot. ‎

TeFa Bunga Potong Polije
Sudah tertera jenis tanaman di TeFa Bunga Potongnya ya

TeFa Bunga Potong Polije
Itu ada bunga krisan, lahan di TeFa bunga potong yang luas dan meyegarkan mata

TeFa Bunga Potong Polije
Salahsatu tanaman anggrek yang warnanya beda dan cantik

Saat berada di sana, mata dimanjakan dengan view dataran tinggi sekaligus berjejer bunga ‎potong yang berada di sisi kanan, kiri, sesuai jenisnya. ‎


‎2. TeFa Smart Green House (SGH)‎

Teaching Factory Smart Green House (SGH) merupakan kebalikan dari Kebun Inovasi yang ‎masih menerapkan sistem konvensional. Sedangkan SGH dibuat dengan sistem pertanian yang ‎smart farming,  di desain lebih bersih dan lebih aman dari residu pestisida yang menyebabkan ‎cita rasa dari varietas melon menjadi maksimal.‎

Smart Green House Polije
selamat datang di smart farming Polije

Aktivitas yang dilakukan di SGH meliputi syarat tumbuh yang dibutuhkan oleh tanaman diatur ‎dari iklim mikro, pemberian nutrisi, perawatan dari awal penanaman hingga akhir pemanenan. ‎Komoditi yang dapat dibudidayakan seperti sayur, buah, dan bukanalah tanaman tahunan.‎


Di TeFa SGH ini, menyediakan produk dan jasa seperti buah melon dan hortikultura dengan ‎kualitas premium merek SIP. Menjadi tempat praktik dan penelitian dosen atau mahasiswa, ‎dan menjadi rujukan kunjungan bagi edukasi dan studi banding. ‎

TeFa Smart Green House
Bersama Bapak Yaman Huri

TeFa Smart Green House Polije
Kalau gambar lingkaran seperti 2 kipas di atas itu untuk pengatur iklimnya di SGH
Kalau gambar di tengah itu air yang dapat dialirkan ke SGH, kalau dekat itu dingin dan segar rasanya

Oh iya, yang bikin TeFa SGH ini bisa smart, karena saat akan menyiramkan air misalnya, bisa ‎dapat langsung diakses melalui smartphone yang terkoneksi dengan teknologi pada SGH. Jadi di ‎manapun bisa tetap memantau tanaman atau ingin memberikan nutrisi ketika tidak berada di ‎SGH.‎


Terbukti, hasil dari TeFa SGH, menghasilkan melon premium yang kress dengan rasa manis, ‎dan waktu panen yang lebih cepat, selisih 10 hari jika dibudidayakan di lingkungan terbuka. ‎Melonnya beneran nagih, lunak, tidak keras, manis pas, dan kress banget.‎


‎3. TeFa Kopi‎

Kamu suka kopi kekinian? Beruntung sekali kemarin aku mengetahui proses dari pemilihan kopi ‎dari grading, roasting hingga development. Bahkan setelah kopi di roasting aku sempat ‎mencoba makan biji kopinya yang masuk level medium, dan rasanya renyah, kresss hehehe.‎

TeFa Kopi Polije
Ini proses Grading, penyeleksian biji kopi

TeFa Kopi di Polije
Ini Proses Roasting, suhu harus mencapai 200 sebelum akhirnya biji yang sudah diseleksi dimasukkan

TeFa Kopi Polije
Ini proses development, jadi tahu kopi sudah coklat, lebih, kecoklatan, atau hitam. Begitu mendekati warna yang dimaksud, yang sesuai keinginan mau dibuat apa ya, baru deh nanti dikeluarkan melalui proses selanjutnya di mesin roasting ini

TeFa Kopi Polije
Jangan lupa untuk 'diselep' kopinya ya 


Sobats, di TeFa Kopi ini, memproduksi kopi dari pengolahan, pengemasan, lalu penjualan ke ‎berbagai outlet di Jember bahkan beberapa telah mengirim permintaan ke Bandung. Bahan ‎baku kopi didapat dari mitra seperti gapoktan, yang menyuplai produksi kopi di Tefa Kopi. ‎


Ada 3 jenis roasting kopi yang nantinya bisa dikembangkan untuk apa saja. Misal untuk kopi ‎ekspresso begitu ya. Level kopi tersebut anatara lain, medium (lebih kecoklatan), light (lebih ‎coklat) dan dark (hitam).‎

TeFa Kopi Polije
Ini salahsatu hasil olahan atau produksi kopi di TeFa Kopi Polije

TeFa Kopi Polije
Seseneng itu bisa tahu proses produksi kopi di TeFa Kopi Polije

Oh iya, mesin yang digunakan untuk roasting adalah produk buatan salah satu dosen dari Polije ‎loh, keren banget kan. Daripada beli di luar, mending beli dari dalam kota aja ya. ‎


‎4. TeFa Kultur Jaringan ‎

Aktivitas di Teaching Factory Kultur Jaringan, adalah dengan melakukan perbanyakan bibit ‎sebanyak-banyaknya dengan waktu sesingkat-singkatnya. Melalui salah satu jaringan pada ‎tanaman tertentu yang akan diperbanyak. Seperti tanaman anggrek.‎

TeFa Kultur Jaringan Polije
Ini salahsatu anggrek hasil kultur jaringan loh sobats, hanya berbekal salahsatu anggota bagian dari anggrek itu, nanti bisa di kuljar dan diperbanyak menjadi tanaman anggrek baru 

TeFa Kultur Jaringan Polije
Bapak Eko menjelaskan bahwa botol, dan alat yang akan digunakan utuk proses kuljar haruslah steril ketika masuk di mesin tersebut

TeFa Kultur Jaringan Polije
Nah ini prosesnya, pakai media botol yang di dalamnya terdapat agar-agar untuk pertumbuhan tanaman, baik anggrek, kentang hitam, iles-iles, tembakau, dll

Bunga yang dilakukan perbanyakan di antaranya ada anggrek, tembakau, kentang hitam, tebu, ‎iles-iles, krisan, dan tanaman hias lain.  Nantinya hasil kultur jaringan dilanjutkan untuk diuji ‎cobakan kembali, hingga diperjualbelikan ke kebun tanaman.‎


Tahap di TeFa Kultur Jaringan dimulai dari sterilisasi alat hingga media tanam dengan alat ‎sterilisasi. Kemudian dibuat stock atau cairan nutrisi yang dari agar-agar, pembuatan ‎medianya, hingga siap di pindah ke media lain.‎

TeFa Kultur Jaringan Polije
Itu adalah hasil perbanyakan tanaman anggrek di kuljar. 


Hasilnya, tiap bagian dari tanaman yang diambil, misal daun, saat diproses di kultur jaringan, ‎bisa membuat tumbuh tunas baru yang jumlahnya lebih banyak dari jumlah awal. Sehingga ‎proses pengembangbiakannya mencapai puluhan bahkan ratusan tanaman baru loh.‎


Ah… kalau menyebutkan TeFa di Politeknik Negeri Jember ini, tentu akan ingin disampaikan ‎terus menerus deh. Tapi sepertinya akan aku buat di artikel berikutnya aja ya sobats. ‎


Kan kalau tahu gitu, dulu aku langsung kabur buat daftar di Polije ya, huhu. Karena di Polije lebih ‎unggul dari perguruan akademik. Sebab di Polije terdapat kompetensi yang sesuai dengan ‎bidang yang diminati. Itulah yang menjadi keunggulan Polije sebagai Perguruan Tinggi Vokasi ‎dibanding PT. Akademik.‎


Teaching Factory di Polije
Tunggu new article nya ya sobats


Nah, untuk 3 TeFa atau Teaching Factory lainnya yang kemarin sudah aku kunjungin di Polije untuk hari Kedua, aku akan buatkan artikel terpisah yah sobats. Supaya kamu juga lebih mudah ketika membacanya.


Jadi, sobats, buat kamu yang akan menentukan pilihan kuliah setelah lulus SMA/MA/SMK, pilihlah ‎jurusan yang sesuai dengan passion kamu. Jangan asal, kuliah walau bukan bidang yang kamu ‎minati. Khawatir di masa mendatang kamu berbelok arah untuk tidak meneruskan pendidikan ‎tersebut, atau memilih jurusan yang lain.‎


Jadi, tanyakan pada diri kamu sendiri. Ingin langsung terjun ke industri, dengan jurusan ‎yang sesuai passion? Politeknik Negeri Jember jawabannya. ‎


Semoga artikel di atas bermanfaat ya sobats. Terima kasih sudah membaca dan berkunjung ke ‎artikel ini. Jangan lupa, feel free to drop your comments, Okay.‎


See you soon, sobats

‎~blessed‎

Khoirur Rohmah





campus visit polije 2020

51 komentar:

  1. Saya dulu juga politeknik tapi waktu masih ikut universitas brawijaya
    sekarang programnya makin keren2 ya
    secara.....jaman juga udah makin canggih

    BalasHapus
  2. Kampus vokasi ternyata begitu menggoda ya Rohmah, bisa nih kita ajak2in adek atau ponakan dkk yg masih bingung pas mau kuliah. Seruuu banget ke TeFa2 itu!

    BalasHapus
  3. Sebagai orang yang sudah masuk ke dunia kerja aku bisa dibolang menyesal karena tidak memilih kampus vokasi. Masuk kampus vokasi itu lebih siap kerja karena banyak prakteknya. Karena kan kita tahu sendiri kalau di dunia kerja bisa dibilang teori perannya kecil sekali, kita lebih perlu aksinya dibanding teori. Itu pengalamnku sih

    BalasHapus
  4. Polije kereennn yha.
    Duh kapaannn bisa main k Jrmber lagiii

    Pingin k Polije jugak kan

    BalasHapus
  5. Aku berharap jurusan di polije dengan smart farming ini ada juga di banjarmasin karena lahan pertanian disini masih banyak dan belum sehebat di jawa

    BalasHapus
  6. Fasilitas Polije untuk mengembangkan kemampuan dan ilmu pengetahuan anak didiknya sungguh luar biasa yaa..
    Aku terpukau ketika semua mahasiswanya langsung praktek di lapangan. Sehingga ilmu yang diberikan bisa langsung di aplikasikan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keren.
      Mendidik anak didiknya menjadi wirausaha sukses ini penting sekali.
      Agar semakin banyak yang membuka lapangan kerja daripada hanya bergantung kepada perusahaan asing.

      Hapus
  7. Politeknik Jember termasuk Perti yang bagus. Saya beberapa kali baca skripsi mahasiswanya. Juga jurnalnya. Kalau dari tulisan bagus, bisa dikatakan kualitasnya bagus

    BalasHapus
  8. Kalau diberi kesempatan bisa masuk di polije, aku mau pilih tefa smart green house
    Rasanya pasti happy bisa belajar membuat inovasi baru, berkebun dengan cara yang menyenangkan dan pastinya bisa menatap tanaman hijau setiap hari

    BalasHapus
  9. Keren ya, Polije. Pendidikannya lebih memfokuskan pembelajaran ‎dalam peningkatan skill atau kemampuan siap kerja di bidang jurusan tertentu. Semoga semakin banyak tempat kuliah yang bisa lebih ‎banyak melakukan praktik di lapangan dibandingkan hanya teori saja.

    BalasHapus
  10. Wah sangat menyenangkan sekali ya liat berbagai sudut fasilitas dai kampus politeknik negeri jember polije ini.. jadi ingin kuliah lagi deh hehe.. kangen kuliah banget ish.. kampusnya terlihat nyaman deh.. dan fasilitasnya juga lengkap yaa

    BalasHapus
  11. Nah kalau bisa menghadirkan dosen berkualitas dan sesuai dengan bidangnya nih pentinh banget mba. Kualitas kantor ya lebih baik

    BalasHapus
  12. keren ya polije, kalau inget masa2 kuliah tuh suka nyesel soalnya kuliahnya ga sungguh2 hahaha

    BalasHapus
  13. Wah keren ya kampus ini, langsung bisa praktek juga mahasiswanya dan menerima tamu utk edukasi juga ya. Mantaab deh..

    BalasHapus
  14. Keren sekali Politeknik Negeri Jember dengan Teaching Factory alias TeFa-nya...lengkap sekali ini liputannya Mbak Rohma
    Saya setuju jika sebaiknya pilih ‎jurusan yang sesuai dengan passion. Jangan asal apalagi ikut-ikutan, kuliah mendingan di bidang yang di‎minati. Seperti di Polije sehingga siap kerja nanti!

    BalasHapus
  15. sekolah vokasi adalah altrrnatif pilihan untuk peserta didik yg lebih senang langsung praktik drpd berkutat dengan banyak teori karena biasanya sekolah vokasi lebih banyak praktiknya daripada teorinya 👍

    BalasHapus
  16. Kalo di Medan ada Politeknik Negeri Medan (Polmed). Lulusannya secara umum bisa dikatakan "jago" dan siap pakai. Karena di politeknik negeri memang mahasiswa dididik untuk skill kerja di lapangan. Jadi nggak ragu bagi perusahaan untuk merekrut lulusan dari politeknik ini. Ternyata di Jember juga begitu, gimana lulusannya nggak oke kalo program di dalamnya segitu kerennya.

    BalasHapus
  17. Oh berarti kampuz itu ada 2 ya kak kampus vikasi dan kampuz akademik. Berarti tugas kita ya memberikan banyak stimulasi pada anak dari kecil, hingga kelak ketika anak sudah besar, anak tahu minat dan bakatnya kemana. Kalau anak udah tahu minat dan bakatnya kemana, jadi bikin dia gampang milih mau masuk kampuz vokasi atau akademik ya

    BalasHapus
  18. Gagal fokus liat kopinya, jadi pengen ikutan ngopi hehehe.
    Jujur ya, saya baru ngeh dengan Polije ini, maklum belom pernah ke Jember.
    ternyata Jember memang kota berkembang yang makin keren dengan kampus kayak Polije ini ya :)

    BalasHapus
  19. Pada kenyataannya sekarang, justru lukisan yg memiliki keahlian atau pengalaman yg banyak diserap tenaga kerja nya, daripada sekadar sarjana yg akademik. Seperti lulusan sekolah kejuruan, lebih diserap usaha kecil daerah, daripada sarjana yang gengsi ga mau kerja kasar

    BalasHapus
  20. Di zaman sekarang, memilih kampus vokasi memang pas ya, saya jadi ingat dulu waktu kerja.
    Ada lulusan PTN terkenal yang baru keterima kerja, sama-sama saya juga.
    Cuman bedanya saya udah pernah kerja beberapa bulan sebelumnya, dia fresh graduate.

    IPKnya bagus, dan di kantor dia bengong aja, hahaha.
    Diajak diskusi, setidaknya memecahkan masalah secara logika juga nggak punya ide, etdaahh..

    Memang praktik itu penting, biar nggak cuman nguasain teori :D

    BalasHapus
  21. Kampus vokasi memang lebih menarik dunia kerja ya Mba.. soalnya mereka sudah khusus di bidangnya. Jadi daya saingnya lebih tinggi

    BalasHapus
  22. Maaf kak di Polije ada program beasiswa bidik misi tidak ya? Soalnya ada yang berminat nih, hanya ekonominya kurang. Makasih.

    BalasHapus
  23. Wah keren ini kampusnya. Katanya Indonesia negara agraris maka memang ilmu pertaniannya harus ditingkatkan. Keren banget kalau inovasi bidang pertanian ini terus ditunjang sama ilmu pengetahuan. Jadi kita nggak kalah sama negara-negara maju yang nggak nge klaim negara agraris tapi sistem pertaniannya udah bagus banget.

    BalasHapus
  24. Persaingan kerja yang kian ketat membuat generasi muda harus cepat pula menentukan pilihan harus kemana ya selepas sekolah menengah. Kampus vokasi gini bantu banget menyiapkan tenaga terdidik yang siap kerja karena sudah dibekali skill khusus di bidang tertentu.

    BalasHapus
  25. Aku baru ngerti sekarang ada program vokasi kaya gini, jaman aku kuliah aku gak ngeh ada atau gak. Tapi bagus juga ya ada kampus vokasi jadi lebih fokus gitu belajarnya dan bisa diterapkan di dunia kerja karena banyak praktik selama kuliah

    BalasHapus
  26. Wah keren banget Polije ini mbak apalagi vokasi yang memang langsung praktik ke dunia kerja atau lapangan. Saya suka banget dengan kebun inovatifnya dan banyak yang bisa langsung dipelajari ya.

    BalasHapus
  27. Asyiknya bisa lihat kampus Politeknik Jember gini dari dekat. Dan kampusnya emang bagus euy. Makin semangat tuh yang belajar di sana~

    BalasHapus
  28. Memang Sekarang lebih bagus kalau mauLangsung kerja masuk ke Poltek aja yaa eh ke polije Hehe karena dengan demikian langsung mendapatkan skill yang cukup untuk Mengembangkan usaha sendiri

    BalasHapus
  29. Aku dengan noraknya baru tahu tentang varietas semangka luna maya yang kuning di luar juga kuning di dalam.

    Masuk perguruan vokasi malah keren lho buatku. Lulusannya langsung siap kerja di bidangnya yang nggak cuma terasah secara teori namun juga praktek.

    BalasHapus
  30. Saya dah bayangin berada disana sambil petikin melon tanpa serat dan semangka Kuningnya hahah.. jadi ini semacam beda sma sama smk ya mbak?

    BalasHapus
  31. Wah ini kampus yang sangat terkenal di jember, dulu pernah ada siswa traning di kantor aku yang dulu, siswa siswinya sangat disiplin dan cepat tanggap

    BalasHapus
  32. keren ya Tefa SGH (Smart Green House), bisa menghasilkan melon tanpa pestisida ya Mbak Rohmah, wah dipasarkan ke seluruh Indonesia gak yaa.. pingin beli melonnyaa

    BalasHapus
  33. Bagus ya program Polije semoga alumninya bisa menerapkan ilmu yang didapat dibangku kuliah ke dalam kehidupan masyarakat,..maju terus dan sukses ya buat Polije

    BalasHapus
  34. Aku belum banyak tau perbedaan antara vokasi dan akademis, tapi setelah baca ini kalau menurutku lebih efektif ambil yang vokasi ya, bia cepet dapat kepintaran skill juga. Meski sekarang udah telat sekrang udah jadi ibu, bisa jadi rencana kedepan untuk anakku nanti saat kuliah.

    BalasHapus
  35. Polije keren ya, terutama orientasi poin kedua bahwa lulusannya bisa jadi wirausaha baru. Dengan begitu bisa mengurangi pengangguran karena bisa buka lapangan kerja sendiri. Aku langsung mupeng sama kopinya dong, Rohmah, hehe. Kampusnya keren dan maju, lengkap pula, semoga tambah canggih dan memajukan kehidupan bangsa.

    BalasHapus
  36. Kalau mau cari kampus yang banyak praktik dan siap kerja memamng baiknya di Politeknik. Polije ini termasuk yang rekomendasinya tinggi.

    BalasHapus
  37. Saya belum pernah ke Jember. Terus jadi terkagumkagum karena ada kampus sebagus ini di sana. Jurusan yang dibuka banyak juga yaa

    BalasHapus
  38. Kampusnya kerennnn, sekarang emang lebih butuh skill ya dibanding teori, menurutku sih begitu. Btw ini Tefa Polije terbuka buat umum ga sih? kayanya seru aja gitu bisa berkunjung sekalian belajar ya

    BalasHapus
  39. Kalau ada kesempatan beekunjung ke Polije, kumau jalan-jalan ke tefa kopi. Penasaran mau liat perjalanan kopi mulai panen sampai bubuk siap seduh

    BalasHapus
  40. Untuk siap kerja, memang aku merasakan bahwa seharusnya dulu tuh masuk kampus vokasi aja. Toh the poin sama tujuan aku kuliah.
    Tapi rasanya kampus akademis juga perlu disyukuri meski secara pribadi agak susah dapat kerja (khusus pribadi aku), tapi teori di kampus lumayan mentransformasi mindset dan ideologi. Lebih belajar berpikir mendalam, luas dan komprehensif ketika menghadapi persoalan.

    BalasHapus
  41. Makasih banyak infonya kak, Fasilitas folije ini bisa dibilang lengkap ya kak. Dan satu yang aku suka banget adalah sistem Vokasinya. Jadi lulusannya memang benar-benar bisa menerapkan ilmu yang sudah mereka pelajari.

    BalasHapus
  42. Semoga alumni PT jalur vokasi makin banyak nih. Sekarang udah kebanyakan S1 yg ternyata engga siap kerja. Keren nih TeFa-TeFa-nya banyak banget jurusannya. Sip...

    BalasHapus
  43. Polije benar-benar makin SIP ya. Program-programnya benar-benar mempersiapkan mahasiswa untuk terjun di dunia kerja yang sesungguhnya. Kalau begini kan, mahasiswa jadi nggak gagap lagi saat praktik di lapangan.

    BalasHapus
  44. Fasilitasnya menunjang untuk mengaplikasikan prakteknya ini. Sistem pendidikan yang lebih mengutanakan skill memang yang harus sangat dibutuhkan saat ini. Salah satunya di PoliJe ini

    BalasHapus
  45. Cukup banyak pelatihan yg diberikan di polije ini ya. Sangat bermanfaat agar peserta didik bisa menerapkannya saat terjun di masyarakat

    BalasHapus
  46. Semoga makin banyak kampus-kampus yang seperti Polije ini ya Mbak. benar-benar efektif jadi ketika mahasiswa keluar kampus dia sudah mengantongi ilmu sekaligus keahlian di lapangan.

    BalasHapus
  47. Keren ini ya, Mbak. Zaman saya dulu, politeknik itu fokus ke jurusan teknik juga. Seperti teknik mesin, teknik industri, teknik sipil dan lainnya. Sekarang lebih ke passion. yang suka masak, masuk ke kuliner. Yang suka tanaman, masuk ke bunga-bunga. Bagus ini, memilih yang sesuai pasion, jadi enjoy kuliahnya hehehe.

    BalasHapus
  48. Saya maalah baru tahu perguruan tinggi vokasi dan bedanya dengan perguruan tinggi akademisi. Ini kalau setingkat SMA jatuhnya jadi kayak SMK gitu ya. Keren deh bisa kuliah di Kampus Polije ini.

    BalasHapus
  49. Wahh ini yg kmren acara didatengin sama faisol dan mas ilham juga nih yaaa kak


    Serius keren bgt.asri...blajar disitu kayaknya bikin betah deh . Byk skill yg bisa terasah... Mana luas juga areanya ya kak

    BalasHapus
  50. Kampusku politeknik. Baru tahu aku bedanya. Memang oendidikan dg skill siap kerja penting. Semoga kebijakan penerimaan pegawainya juga banyak buat vokasi

    BalasHapus

Terima kasih sudah membaca dan berkunjung kemari.
Salam kenal, jangan lupa tinggalkan komentar kalian ya, supaya bisa berkunjung balik. Hhee. ^_^

Copyright © Fastabiqul Khoirots. Blog Design by SkyandStars.co