GA Blogger

BUKU FIQIH DAN SANG MANTAN

05.59.00

Assalamualaikum ................

Kehilangan - Pernahkah kalian mengalami kehilangan sesuatu hal. Baik itu benda atau yang lainnya? Seperti saat kalian tengah menjemur pakaian, lalu saat mau diangkat, jemuran kalian tiba-tiba raib duluan. Entah dipinjam orang atau memang beneran hilang. Apalagi kalau yang hilang itu pakaian yang sangat berarti buat kalian. Beh. Sungguh sedih sekali kan gaes nanti takutnya ada apa dan kenapa, begitu.


Life Must Go On gaes


Saya juga pernah kehilangan sesuatu hal yang sangat berarti sekali untuk saya, gaes.ceritanya dulu itu, ketika saya menginjak kelas satu aliyah, saya pernah memiliki seorang kekasih. Saat kami sedang ketemuan, dia mengajak temannya, tujuannya untuk teman ngobrol begitu.

Ketika itu, teman kekasih saya masih duduk di bangku sekolah menengah pertama. Nha, saat kita membicarakan tentang salahsatu pelajaran, teman kekasih saya itu bilang kalau ada pekerjaan rumah tentang agama. Setelah itu, kekasih saya dulu itu menanyakan kepada saya punya buku agama apa tidak? Yah, karena koleksi buku saya dari kakak saya lumayan banyak, akhirnya ya saya bbilang kalau saya punya buku fiqih yang lengkap.

Nha, kebetulan saat ketemuan itu saya berada di dekat rumah kakak, jadi mudah kalau untuk ambil bukunya. Setelah saya cari, akhirnya ketemu juga bukunya. Dan saya serahkan kepada teman kekasih saya tersebut.

Hari berganti hari, hingga bulan berganti bulan, meski bukan tahun berganti tahun, hubungan saya dengan kekasih saya yang notabene sekarang menjadi mantan saya, mengalami cobaan. Karena telepon genggam saya kena sita sewaktu saya bawa ke sekolaha. Sehingga satu bulan penuh saya tidak berkomunikasi dengan saya.

Sedih iya, pegel juga iya, semuanya campur jadi satu perasaannya. Apalagi ini khawatir juga. Takut mikir yang macem-macem, iyah kala itu, saya takut kehilangan dia yang kini jadi mantan saya.  Apalagi, buku yang dipinjam temannya juga belum dikembalikan sama sekali.

 
Sedih jika harus kehilangan

Hingga akhirnya, saat saya memasuki tahun pelajaran semester genap bagian akhir, setelah handphone saya dikembalikan oleh pihak sekolah, kejadian yang saya takutkan benar-benar terjadi.

Schock iya, ketika harus menghadapi kenyataan tersebut. Karena, ada banyak sesuatu yang hilang dari saya saat itu. Di antaranya adalah, kekasih saya tiba-tiba saja hilang komunikasi dari saya, padahal saya masih sempatkan kasih informasi dari telepon genggam kakak, sekali dua kali. Namun sayangnya, dia terlalu kejam kepada saya. Yah, dia mempermainkan saya. Sehingga, dia pergi dengan gadis lain, setelah komunikasi antara kami terputus karena handphone saya disita.

Karena penyitaan handphone  itu, oleh kakak, saya tidak diizinkan untuk memegang telepon sama sekali. Saya tidak dipegangi handphone setelah kejadian itu, apalagi saya juga terkena marah sama kakak karena telah berpacaran dengan kekasih saya yang kini telah menjadi mantan saya tersebut. Dua hal telah hilang dari saya saat itu.

Sedih ?? iya, sekali. Sangat sekali. Galau berkepanjangan hingga berat badan saya turun drastis, gara-gara putus dengan mantan dan handphone tidak dikembalikan kepada saya.benar-benar saya saat itu berada dalam titik jenuh paling tinggi.

Sampai akhirnya saya capek juga jika harus sedih berlarut-larut karena kehilang sesuatu hal yang tidak akan mungkin kembali ke tangan saya.

Tak sampai disitu saja, saya juga telah kehilangan buku fiqih saya yang dulu pernah saya pinjamkan kepada teman mantan saya. Hingga kini, buku fiqih itu belum kembali di tangan. Saya pun tidak tahu di manakah sekarang keberadaan buku fiqih saya,

Ya robbi... karena kehilangan buku fiqih tersebut, ketika saya perlu untuk materi referensi tambahan ketika ada kajian di pondok romadhon, saya benar-benar kebingungan. Karena buku fiqih tersebut termasuk cetakan lawas, dan hbuku fiqih itu milik pakde saya. Iya ini kesalahan saya yang tidak sembarangan lagi ketika ingin meminjamkan sesuatu hal yang teramat berarti untuk saya.


Yupz... Apapun itu, badai pasti berlalu



Sedih boleh-boleh saja, namun, kita perlu atur letak kesedihan kita. Jangan sampai telalu berlarut-larut meratapi nasib. Karena tidaklah selamanya kita berada pada posisi terpuruk itu.

Ada banyak orang-orang yang juga butuh tawa renyah dari kita ketika kehilangan sesuatu hal yang mungkin tidak akan bisa kembali lagi kepada kita. Tapi percayalah, jika Allah masih memiliki hikmah dibalik kehilangan yang kita alami.

Saya cukup belajar banyak dari kehilangan buku fiqih serta sang mantan yang entah sekarang pun saya tidak tahu di mana batang hidungnya. Yang pasti, saya berusaha tabah hati, dan membuka hari-hari baru setelah kehilangan itu. Badai pasti berlalu, seperti lirik lagu yang dinyanyikan oleh Ari Lasso.

Semoga sharing saya tentang kehilangan ini bisa bermanfaat ya gaes.

Jangan lupa tinggalkana komentar kalian dari postingan ini a gaes.  Dan saya usahakan sebisa mungkin untuk silaturrahim ke rumah kalian.

Wassalamu’alaikum.....

Tulisan ini diikutsertakan dalam rangka 
Giveaway "Kehilangan"





You Might Also Like

29 komentar

  1. Itulah kenapa saya jg suka protektif sma bukuku, takut dipinjamin tp gak balik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kyyyaaa banget mbakk. Udah kasta sma kejadian2 yang lalu. Gara2 buku ga balik :(

      Hapus
  2. sama kayak mbk jiah, apalagi dipinjemin sm org yg gk trlalu aq kenal, beuugghh, big no, hehe
    semangat yak, pasti nanti ada gantinya yg lebih baik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hhheee he.eh mbk. Skrg jadi overprotektif sma buku juga, aku . Hhheee

      Alhamdulillahh udaj ada penggantinya mbak.e hhhee
      Yang lebih baik daripada yang dahulu. :)

      Hapus
  3. hmm bermanfaat ini, ada hikmah yang bisa di ambil dari kisah ini.
    sukses ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hhhee alhamdulillahh .....
      Terimakasih banyak ya bang.... ^_^

      Hapus
  4. Ciyeee mbak Rohmah... xixixi

    Aduh kehilangan adalah hakekat sebuah pertemuan...
    Saya jg dlu pernah kehilangan jemnuran malah tiap hari di pondok hehehe...

    Sukses GAnya yaa mbak sayang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ehehehhe cie ciee mbk muthmainnah...xixixiixi
      He.eh mbk. Krna khilangan tsb saya bnyak bljar. Dan alhamdulillahh bisa dipertemukan dg yang lebih baik lagi.. ^_^

      Syukron katsiro ya mbak.e ^_^

      Hapus
  5. Buku fiqih cetakan lawas? Wah edisi langka itu..semoga diberikan ganti yg lebih baik.

    Utk 'kekasih' yg menghilang, mengutip sebuah quote: tak ada kekasih/pacar yg sholeh krn yg ada adalah suami yg sholeh

    BalasHapus
    Balasan
    1. He.eh mbak ririe bner skali... limited edition bukunya... :3
      Aminn ya robbal alaminn...

      Hhheee terimakasih bnyak ya mbak.e untuk quotenya.. ^_^
      Hhheee setuju

      Hapus
  6. Hiks... sedih yah. Terus kekasihnya apa kabar? Kalau ga ngajak2 ke penghulu ilangin lagi aja, Rohma. Eh,

    BalasHapus
    Balasan
    1. hhheee iyya paling sedih itu kehilangan buku fiqihnya, mbak
      kalo kekasihnya, biarin aja sudah,, hhheee

      Hapus
  7. puk puk gpp kehilangan pacar. Eh kalau kehilangan buku apalgi kalau bukunya langka aku sedih, makanya buku-buku sekarang tak kasih stempel.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo kehilangan pacar ga papa mbak.
      kalo yang buku itu, duhh apalagi limited mbak..
      hikss...

      Hapus
  8. Eh eh eh jadi selama ini dikau main pacar-pacaran ya. Hemmm... ketahuan sekarang. xixixi. Sukses GA-nya nduk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. xoxooxoxoo
      dulu itu mas jas.. :D
      makasih banyak ya mas... :D

      Hapus
  9. gak pa-pa kehilangan pacar mah tapi Itu bukunya yang sayang yaa *duuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyya mbak.e
      yang megeli itu bukunya yang ilang hikss....

      Hapus
  10. Ketika saya mencari buku di rak, lho kok ga ada, baru ingat ooo dulu dipinjam si anu. Demikian juga ketika mencari buku lainnya, baru ingat kalo dulu dipinjam si anu yang lain. Sedih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sedih sekali pak, kalau bukunya yang hilang.
      makanya kudu hati-hati ketika minjemin buku ke orang-orang hhheee
      takut kejadian hal- yang sama , hhee

      Hapus
  11. Hwaaa... mirip sama ceritaku dek. Dulu pernah ada temen pinjam buku Aqidah-ku, padahal itu belum ujian madrasah. Terang aja, pas ujian madrasah posang gak ada referensi :p


    Tentang mantannya, no komen :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. kyaa... iya tha, mas ?? hohohoo
      iyeh nggak ada bukunya pas lagi dibutuhin itu bikin posang, mase...

      hahahaa... itu dulu, mas.. :P

      Hapus
  12. Emang ya, Mba.. kalau ada teman yang pinjam buku terus nggak dibalikin itu rasanya greget.. tapi kalau dibalikin dan dalam keadaan gak karuan juga gak kalah gregetnya. Susah jadi orang. Hehehe..

    BalasHapus
  13. kalau kehilangan mantan nanti ketemu lagi yang lain, kehilangan barang insyaa Allah tergantikan, asal jangan kehilangan iman, bahaya. insyaa Allah bukunya akan tergantikan asal ikhlas

    BalasHapus
  14. Ciye-ciye yang punya Mantan

    btw itu foto sambil baca buku, dimana ya
    oh, ya sekalian aku udah folow ya say

    BalasHapus
  15. wah ngegalau in mantan.. semangat kakak!
    sukses ya give awaynya

    BalasHapus
  16. kalau sama buku aku kadang pelit hehehe takut gak dibalikin dulu sih

    BalasHapus
  17. saya juga suka malas pinjamin buku sama teman, takut gak dibalikin :(

    BalasHapus
  18. saya paling malas minjam buku sama teman, banyak yang kurang tanggung jawab misalnya buku jadi lecek. Padahal sebelum dipinjam itu buku . Waduh jadi curhat

    BalasHapus

Terima kasih sudah membaca dan berkunjung kemari.
Salam kenal, jangan lupa tinggalkan komentar kalian ya, supaya bisa berkunjung balik. Hhee. ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...