Fenomena Politik “Masuk Angin”

Februari 25, 2017




 
Bismillaahirrohmaanirrohim....


“Bukan politiknya yang masuk angin, tetapi cara berpolitiknya yang seperti orang yang masuk angin. Saya sering mendapatkan pasien di klinik dengan panjang x lebar menjelaskan keluhannya, kemudian mendiagnosa dirinya masuk angin.”


Penggalan kalimat pada sebuah artikel dengan judul “Politik Masuk Angin” itu, ditulis oleh seorang dokter yang mengkaitkan antara keadaan politik di Indonesia dengan pekerjaannya sebagai dokter, yang salahsatunya memeriksa pasien. Hingga dia menyetarakan antara politik di Indonesia dengan sebuah gejala yang tak asing seperti Masuk Angin.

Yah, saya menyetujui perihal artikel yang dibuat dokter itu. Kadang kala, orang yang kembung, kepala pusing, nyeri, sesak napas, eh, jluntrungnya mereka malah mendiagnosa sendiri jika itu tanda-tanda terjadinya penyakit masuk angin.

Padahal sebenarnya, Masuk Angin  itu bukanlah sebuah penyakit, melainkan Gejala yang merupakan keluhan dari penyakit tertentu seperti influenza, dyspepsia (penyakit maag). Tension type headache, dan lain-lain.[1]

Nah, kaitannya dengan politik di Indonesia saat ini, apalagi terkait pilkada Jakarta yang tentunya sudah sangat fenomenal, dan mungkin di berbagai harian kabar sering banyak diperbincangkan. Walaupun saya bukan asli warga Jakarta, saya hanya menyimak saja keadaan dari bilik handphone saya.

Back to the main topic.

Sebagai seorang dokter, tentunya dia pasti tidak sembarangan menyetujui perihal pernyataan pasien itu. Dia tentu akan mencari penyebabnya, lalu memberikan obat yang juga sesuai dengan keluhan si pasien.

Hal itu pun juga bersinggungan dengan keadaan orang-orang yang memiliki pandangan politik layaknya si pasien masuk angin  tersebut. Bahwasanya kita terlalu mudah dalam menyalahkan orang lain tehadap permasalahan yang muncul tanpa mencari penyebabnya terebih dahulu. Dan memang banyak sekali di Indonesia jenis pasien Masuk Angin itu.

Terutama dalam kondisi Indonesia di musim Pilkada, musim banjir, orang besar yang sering menjadi sasaran pasien Masuk Angin  di Indonesia ini tertuju kepada sosok Bapak Presiden kita, Bapak Joko Widodo, dan Gubernur Indonesia Pertahana yakni Bpk. Basuki Tjahaya Purnama atau yang kerap dikenal dengan Ahok ini.

Harga cabai naik? Salah siapa? Pak Presiden. Jakarta banjir, ane nggak jadi nikah, salah siapa? Ahok? Yah, cem itulah berbagai kicauan dari pasien Masuk Angin. Bukannya lebih baik cari argumen yang pas kenapa hal itu bisa terjadi, sekaligus mempelajarinya. Bukan saling menyalahkan? Eits... ini bukan soal bela membela ya, ini soal pandangan saya terkait politik yang ada di Indonesia, yang kadang cukup bikin otak saya ikut pusing juga mikirin. Lah apa hubungannya dengan saya? Yah, meski nggak ikut terjun langsung ke dunia politik, saya pun berharap jika Indonesia juga bebas untuk damai dan tidak terjadi percekcokan atau mudah tersulut sama pemicu hadirnya sebuah pertikaian.


“Namun, sudahkah kita sedikit mempelajari permasalahan sebelum langsung menuduh mereka? Atau bahkan kita yang menuduh tidak memiliki cukup argumen melawan mereka sehingga hanya bisa menuduh saja,tutur sang dokter dalam artikel yang sama.



Nah, kalau ditilik dari dekat. Pemerintah itu layaknya seorang dokter yang memeriksa pasien tadi. Mereka tau bagaimana cara menanggulangi permasalahan yang ada di negeri ini. Seperti penanggulangan banjir salahsatunya dengan mendirikan sebuah bangunan di tempat lain, untuk para warga yang tinggal di bantaran sungai. Tapi, sudah jelas-jelas itu merupakan usaha preventif supaya banjir tidak bergejolak setiap tahun, apalagi di kota besar. Tapi sayangnya, si pasien enggan mendengarkan, atau malah tidak acuh, dan tak mau tahu dengan hal itu.

Saya yang jadi orang desa aja sangat menyayangkan sekali hal itu. Meski nggak ikut merasakan tinggal di bantaran sungai, atau mungkin di wilayah tersebut memiliki kenangan yang berkesan, setidaknya pasien juga mau mendukung setiap usaha yang dilakukan sang dokter untuk kehidupan yang lebih baik. Dan bukan dengan menyalahkan, atau mengkambing hitamkan segala sesuatu. Namun, dengan mencari penyebab suatu masalah atau keadaan itu ada.


Cukuplah sudah untuk berpandangan seolah “Masuk Angin”. Angin gak punya salah. Kalau masuk angin gampang, tinggal bersiul saja, mengeluarkan angin sambil menikmati hidup.

 
Tulisan dalam artikel tersebut pun di akhiri dengan sebuah quote yang amat menampol nih gaes. Oleh karenanya itu, saya ikut membagikan isi tulisan tersebut dalam postingan ini. Walaupun dengan penyampaan yang sedikit berbeda. Semoga tulisan Fenomena Politik “Masuk Angin” ini bermanfaat ya... trus jangan lupa tinggalkan komentar kalian ya gaes

Feel free to drop your comments ya gaes



Wringintelu, 25 Februari 2017
Khoirur Rohmah

 Sumber Referensi : Qureta.com

 

You Might Also Like

0 komentar

Terima kasih sudah membaca dan berkunjung kemari.
Salam kenal, jangan lupa tinggalkan komentar kalian ya, supaya bisa berkunjung balik. Hhee. ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Contact Me

Jika ingin mengontak saya untuk keperluan publikasi, kerjasama, ataupun pertanyaan lain tentang blog ini bisa dengan mengirim email langsung ke rurohma95@gmail.com.
Terima kasih -
Copyright by Khoirur Rohmah
Fastabiqul Khoirots

Like us on Fanpage

Kicauan Saya