Program Dayamaya Gandeng Start Up untuk Kembangkan Potensi Ekonomi Digital di ‎Wilayah 3T‎

program dayamaya gandeng start up


Bismillaahirrohmaanirrohim

Halo Sobats, mendengar nama Start Up, mungkin kamu tidak akan asing dengan berita yang ‎merebak beberapa waktu yang lalu. Ya, tentang apalagi kalau bukan drakor “Start Up” yang ‎menggegerkan jagat sosial media hingga menjadi perbincangan di berbagai grup chatting. ‎Karena, selain membahas kesuksesan dalam bisnis dan perusahan, yang juga dibumbui dengan ‎konflik percintaan lalu hadirlah dua kubu: DosanXDalmi, dan Ji PyeongXDalmi, drakor ini juga ‎sarat akan edukasi bagi seseorang yang ingin membangun sebuah perusahaan rintisan. ‎


Tidak jauh berbeda dengan drakor Start Up, di sini saya akan memberikan informasi kepada ‎sobats mengenai program yang diprakarsai oleh sebuah organisasi yang bertujuan untuk ‎mengembangkan pertumbuhan ekonomi di wilayah  3T atau terdepan, terluar, dan tertinggal, ‎di Indonesia dengan mengajak berbagai komunitas maupun start up. Kira-kira, program ‎tersebut apa ya? Let’s check this out…‎


Program Dayamaya BAKTI Kominfo ‎


Program Dayamaya merupakan inisiatif dari Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan ‎Informatika (BAKTI) oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika dengan visi mendukung ‎pengembangan ekosistem ekonomi digital Indonesia khususnya di daerah 3T.‎

Program Dayamaya

Program ini melibatkan beberapa stakeholder terkait, termasuk mengajak para pelaku Start Up, penggiat ‎e-commerce, komunitas, kelompok masyarakat, dan UMKM digital yang ada di Indonesia untuk ‎bersinergi dalam menciptakan kesejahteraan masyarakat di kawasan 3T.  ‎


‎“Melalui peran start up, komunitas, dan UMKM yang terlibat, kami harapkan dapat ‎mempercepat kemajuan di daerah 3T. saat ini sudah ada lima inisiatif, dari 18 yang terpilih ‎pada tahun 2019, yang mulai berproses di masyarakat. Kami yakin dengan peran serta mereka, ‎akan segera terjadi perubahan di daerah 3T menuju ke arah yang lebih baik,” Kata Danny ‎Januar Ismawan, selaku Direktur Layanan TI untuk masyarakat dan pemerintah.‎


Untuk tercapainya visi dari program Dayamaya tersebut, BAKTI telah memfasilitasi stakeholder ‎tersebut dengan berbagai hal yang mencakup: pelatihan SDM, eksekusi survey pasar, ‎infrastruktur teknologi, hingga sosialisasi dan pemasaran. ‎


Fasilitas dari Program Dayamaya untuk Start Up


Dengan demikian, diharapkan kerjasama ini dapat mendorong dalam adopsi dan pemanfaatan ‎internet oleh masyarakat untuk merealisasikan potensi dan menciptakan solusi di setiap ‎daerah, hingga pelosok di Indonesia. ‎


Start Up yang Siap Terjun Lapangan ‎


Ada sekitar 18 inisiatif yang siap terjun dalam menggerakkan perekonomian digital di daerah ‎terdepan, terluar, tertinggal (3T) yang fokus untuk pengembangan pada 7 sektor yang meliputi: ‎kesehatan, pendidikan, agribisnis, pariwisata, fintech, logistik, e-commerce.‎


‎“Fokus utama dari program ini adalah memastikan solusi yang dibuat oleh start up dan ‎komunitas ini memang menjawab permasalahan nyata yang ada di masyarakat. Maka dari itu, ‎Dayamaya akan memfasilitasi start up dan komunitas terpilih untuk melakukan riset lapangan ‎langsung ke daerah 3T yang dituju,” – Danny Januar Ismawan.‎


Setelah melalui seleksi yang ketat, maka terpilihlah beberapa inisiatif untuk menjalankan ‎program Dayamaya ini. berikut di antaranya: Aku Pintar, Andil.id, Atourin, Bantuternak, ‎Berkahbarang.id, Binar Academy, Cakap, Dycodex, i-tallenta, jahitin, Kalikesia, Ladang, ‎lindungihutan, Ngalup.co, Pijar, SahabatGo, Smart Solution, dan Tapakita. ‎


Namun, di sini saya akan membahas 3 start up yang telah terpilih tersebut ya. Di antaranya: ‎Atourin, Cakap, dan Jahitin. ‎


Start Up Pertama : Atourin ‎


Atourin atau PT. Atourin Teknologi Nusantara adalah perusahaan teknologi di sektor ‎pariwisata yang memberikan layanan one-step-solution kepada para wisatawan, seperti ‎penyediaan informasi obyek wisata se-Indonesia, rekomendasi rencana perjalanan ke berbagai ‎destinasi di Indonesia, dan jasa pemesanan pemandu wisata tersertifikasi. ‎


Program Dayamaya untuk Start Up Atourin
Yuk, mau kemana kita?

Visi Autorin adalah untuk memajukan industri pariwisata Indonesia dan berkontribusi dalam ‎meningkatkan perekonomian Indonesia melalui implementasi teknologi serta menjadi ‎perusahaan teknologi pariwisata raksasa di Indonesia dan kawasan regional.‎


Selain menyediakan jasa dan layanan baik secara online maupun offline, pada tahun 2019, ‎Atourin dapat berkesempatan menyelenggarakan pelatihan dan sertifikasi pemandu wisata di ‎Natuna melalui program Dayamaya.‎


Start Up Atourin bersama Program Dayamaya
Ini Pelatihan secara daring ya


Menurut Reza Permadi sebagai Tim Operasional Atourin, tahun 2019 terdapat 10 pemandu ‎wisata di Natuna yang sudah memiliki lisensi, lebih berani melakukan self branding, dan mulai ‎memanfaatkan media sosial untuk melakukan promosi. Hal itu diharapkan akan ada lebih ‎banyak pemandu wisata yang berlisensi.‎


‎“Di masa pandemi ini, salahsatu program kami yaitu, melakukan pelatihan secara daring bagi ‎pemandu wisata se-Indonesia. Kami ajarkan bagaimana cara membuat tur virtual. Salahsatu ‎sektor yang paling terdampak akibat pandemi adalah pariwisata. Dengan pelatihan ini, ‎diharapkan pemandu wisata dapat memanfaatkan internet untuk menghadirkan layanan virtual ‎tour baik kepada wisatawan dalam negeri maupun mancanegara.” – Kata Reza.‎


Untuk mengetahui lebih lanjut Atourin dalam menemanimu melakukan perjalanan wisata, ‎kamu dapat mengakses website https://autorin.com/id


Start Up Kedua : Cakap


Cakap merupakan platform online untuk pembelajaran bahasa asing yang mendukung ‎pengembangan daerah wisata dengan meningkatkan kemampuan masyarakat dari sisi ‎penguasaan bahasa, utamanya untuk pembelajaran bahasa Inggris.‎


Start Up Cakap bersama Dayamaya
Udah siap belajar Bahasa Inggris apa belum nih?

Berkat program Dayamaya, pada tahun 2019 Cakap telah menyelenggarakan digital ‎assessment di Kabupaten Sabu Rainjua, dan Kabupaten Sumba Timur, Provinsi Nusa Tenggara ‎Timur (NTT), menggunakan standarisasi CEFR (The Common European Framework of ‎Reference for Languages). Yang mana program ini melibatkan peserta setingkat pelajar SMA ‎sebanyak 250 orang. Kegiatan ini dilakukan secara daring yang diisi oleh guru bahasa Inggris ‎Asing (ESL Teacher).‎


‎“Kemampuan berbahasa Inggris sangat penting dalam usaha mengembangkan daerah wisata, ‎karena menjadi salahsatu faktor yang mempengaruhi jumlah wisatawan dalam menciptakan ‎pariwisata berkelanjutan,” tutur Tommy Yunus selaku CEO Cakap.‎


Selama pandemi, pelatihan secara daring ditujukan untuk masyarakat, penggiat, dan pelaku ‎pariwisata yang tentunya juga difasilitasi oleh BAKTI, Kementerian Pariwisata, dan pemerintah ‎daerah. Sejauh ini, beberapa daerah yang sudah mendaftar antara lain: Kalimantan Selatan, ‎Maluku Utara, Sulawesi Utara, dan Bangka Belitung.‎


Start Up Cakap untuk Pelatihan Bahasa Asing


Peserta dapat belajar bahasa Inggris gratis dengan mengakses website resmi Cakap di ‎https://cakap.com/. Dengan mengikuti pelatihan, peserta akan mendapatkan keuntungan ‎berupa akses kelas webinar, materi pembelajaran dalam bentuk e-book, akses video ‎pembelajaran, kuis untuk evaluasi dan mengukur kemampuan bahasa Inggris selama program, ‎pendampingan guru profesional, lokal fasilitator, dan sertifikat untuk penyelesaian di akhir ‎program. ‎


Start Up Ketiga : Jahitin


Seperti namanya, Jahitin Academy bertujuan untuk memberdayakan SDM dengan ‎meningkatkan skill para penjahit di Provinsi NTT, khususnya di Sumba Barat dan Sumba Barat ‎Daya. Dengan workshop pengolahan limbah kain tenun, Jahitin mengajarkan bagaimana cara ‎mengolah limbah tenun menjadi produk yang bernilai jual, misalnya digunakan untuk membuat ‎cushion pillow.‎


Jahitin Academy bersama Dayamaya
Bagus ya, hasil tenunnya


Selain itu, Jahitin membantu para penjahit untuk lebih mudah mengakses pasar. Alhasil, ‎mereka mendapatkan akses langsung yang berhubungan dengan Dinas Perdagangan.‎


‎“Di masa pandemi kami melakukan pelatihan kepada para penjahit, bagaimana cara membuat ‎masker sesuai dengan standar kesehatan yang difasilitasi oleh BAKTI dan Kementerian Desa, ‎dan Pemberdayaan Daerah Tertinggal. Hasilnya, para penjahit di Sumba berhasil mendapatkan ‎orderan membuat 5.000 masker,” tutur Aswi Wijayanti.‎


Nah sobats, karena Indonesia luas dan kaya akan keberagaman. Untuk dapat mewujudkan ‎pengembangan ekonomi digital warga masyarakat di kawasan 3T, maka diperlukan kerjasama ‎semua pihak yang terkait, supaya dapat mempercepat pembangunan di daerah tersebut.‎


Itulah informasi yang berkaitan dengan program Dayamaya BAKTI Kominfo yang menggandeng ‎Start Up  untuk kembangkan potensi ekonomi digital di wilayah 3T. Semoga artikel ini ‎bermanfaat, dan jangan lupa untuk tinggalkan komentar kamu, ya. Feel free to drop your ‎comments, see you nex, sobats....‎


Thank you for reading and visiting this website,‎

‎~blesssed‎

Khoirur Rohmah

                                             

Komentar

  1. Sebuah program yang menarik apalagi melibatkan beberapa stakeholder terkait, termasuk mengajak para pelaku Start Up, penggiat ‎e-commerce, komunitas, kelompok masyarakat, dan UMKM digital yang ada di Indonesia untuk ‎bersinergi dalam menciptakan kesejahteraan masyarakat di kawasan 3T. Tentu akan membantu kawasan 3T makin maju! ‎

    BalasHapus
  2. Program seperti ini pastinya sangat membantu sekali, membantu para UMKM. SDM yang unggul juga akan mempengaruhi lingkungan dan masyarakat untuk selalu menciptakan produk kreatif

    BalasHapus
  3. Sudah tepat sekali para pelaku Start Up, penggiat ‎e-commerce, komunitas, kelompok masyarakat, dan UMKM digital yang ada di Indonesia ‎bersinergi menciptakan kesejahteraan masyarakat di kawasan 3T. Semoga program Dayamaya ini bisa membantu banyak orang.

    BalasHapus
  4. Semoga dengan adanya kolaborasi dari start-up dapat segera mengembangkan perekonomian di daerah 3T. Btw aku gagal pokus sama kain2 yang dikenakan itu duh lucuu banget.

    BalasHapus
  5. Saya paling tertarik dengan Jahitin. Tetapi, Start up lagi juga keren inovasinya. Semoga daerah 3T semakin mengejar ketertinggalan

    BalasHapus
  6. Bagus juga nih program Dayamaya dari Kominfo untuk mengembangkan bisnis digital di daerah 3T, semoga semakin lancar dan banyak yang terbantu.

    BalasHapus
  7. Bala-bala Han Ji Pyeong hadiiiirrr wkwkwkw
    Hadeuhhh, masih blum bisa move on niiihh dari lesung pipi dan senyumnya pak Han, yg bikin pabrik gula bangkrut wkwk

    Semogaaaa DAYAMAYA bisa melipatgandakan kebaikan dan bikin start up di INDONESIA makin maju dan BERJAYA!

    BalasHapus
  8. wah bagus ya mbak programnya. Aku suka nih untuk program start up cakap. Kemampuan bahasa asing para pelaku usaha sangat dibutuhkan, apalagi di masa sekarang.Pandemi membuat semua aktivitas usaha dilakukan secara online, gak menutup kemungkinan dilirik pasar asing kan yah

    BalasHapus
  9. Wah, keren banget nih program dayamaya. Start up yang ada akhirnya bisa membantu mengembangkan daerah 3T termasuk SDM-nya. Teknologi yang maju memang layak untuk memperjuangkan kehidupan bangsa.

    BalasHapus
  10. Bagus banget program Kominfo ini menyentuh masyarakat daerah terpencil jadi ngga hanya orang di Pulau Jawa saja yang dapat kesempatan maju ya, semoga startupnya sukses..

    BalasHapus
  11. Program yang sangat keren dari Kominfo. Mencakup semua keahlian yang dibutuhkan untuk memajukan ekonomi Digital di daerah 3T. Ah semoga pertumbuhan ekonomi Indonesia semakin merata karenanya

    BalasHapus
  12. asik nih startup di Indonesia dibantu oleh kominfo bisa lebih maju dan terbantukan sekali buat awareness, apalagi sekarang era digital teknologi

    BalasHapus
  13. Oh...jadi ini ada beberapa Start Up gitu yaa..
    Keren banget.
    Melalui kemajuan teknologi, kita bisa menjangkau daerah 3T dengan baik dan memajukan daerah tersebut dengan karya masyarakat yang cantik ke seluruh dunia.

    BalasHapus
  14. Suka kalau pemerintah gandeng2 pihak swasta gini apalagi perusahaan yang masih merintis. Jd bisa benar2 memberdayakan start up yang ada sekaligus ekonomi masyarakay di daerah 3T ya mbak.
    Semoga berkelanjutan nih programnya.

    BalasHapus
  15. Semoga dengan adanya start up ini para UMKM dapat semakin berkembang dan semakin go online..

    BalasHapus
  16. program dayamaya ini keren sekali ya mbak
    bisa membantu mengembangkan potensi ekonomi yg dimiliki oleh daerah 3T

    BalasHapus
  17. bagus banget program dari kominfo ini ya mbak. semoga dengan bersinergi daerah 3T juga bisa semakin maju dan berkembang

    BalasHapus
  18. Pas banget yaa, drakor StartUp lagi ngehits. Trus pas baca postingan tentang Dayamaya ini. Yaa ini nih bentuk apresiasi pemerintah kepada para pelaku StartUp di daerah 3T.

    BalasHapus
  19. Ya ampun ternyata banyak Nam Do San di Indonesia tuh, aplikasinya keren-keren banget. Dan dijamin peminatnya banyak banget. Semoga semakin berkembang program Dayamaya biar bisa terus bangun wilayah 3T.

    BalasHapus
  20. Info di daerah emang kurang untuk ini ya mak. Untungnya ada dayamaya jadi daerah 3T bikin semua jadi nyata ya mak

    Aku ya juga pengen dapat begini biar ukm naikk

    BalasHapus
  21. love deh ama kemkominfo nih, moga program kayak gini kontinue dan makin meluas ke berbagai sisi

    BalasHapus
  22. Wah startup yang dililih mantap ya mba dari cakap sampe jaitin semoga bisa membantu daerah 3t bisa berkembang lebih baik

    BalasHapus
  23. Salut ya dengan anak bangsa yang kreatif banget membuat start up gini. Apalagi peruntukannya untuk membantu mengembangkan keberdayaan masyarakat di daerah 3T. Semoga makin menyebar rata ya dukungan digital kepada para pengusaha kecil di daerah.

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima kasih sudah membaca dan berkunjung kemari.
Salam kenal, jangan lupa tinggalkan komentar kalian ya, supaya bisa berkunjung balik. Hhee. ^_^

Postingan populer dari blog ini

Apa Itu Perangkat Built Up dan Rakitan

Menjaga Hati

Don’t Judge