[Day 25] Kenangan Masa Kecil yang Membekas

Selasa, 18 Desember 2018

Kabupaten Jember, Jawa Timur, Indonesia


Kenangan Masa Kecil yang Membekas


Bismillaahirrohmaanirrohim ...
Halo teman-temans. Dalam rangka estafet postingan yang belum saya tulis di hari ke-25 yang jatuh pada hari Sabtu kemarin, saya ingin mencurahkan sedikit cerita nostalgia saya hari ini, hheeee. Emang apa sih temanya? Tema di hari ke-25 adalah Kenangan Masa Kecil. Sebenarnya nggak ada yang spesifik satu jenis sih, karena ada beragam kenangan yang memberikan banyak pelajaran hingga saat ini. Yaudah, saya akan sebutkan 3 saja hal yang sepertinya cukup untuk dibagikan yah gaes, heheee...


check this out

Bereksplorasi dengan benda di sekitar

Dulu emang suka banget membuat eksperimen dari benda-benda yang ada di sekitar. Entah nggak ada habis akal deh, tapi yang nggak ekstrem juga sih gaes, hhee. Misalkan membuat lilin dari tanaman yang bentuknya bulat dan tubuh luarnya ada durinya. Tapi saya belum menemukan itu nama tanamannya apa hehe.

Dan dulu juga nyari caranya nggak bisa lihat Google, tahun 2000.an awal yah Manfaatin eksperimen yang sudah dicoba dari teman sepermainan kemudian saya praktekkan sendiri di rumah. Berhasil, lumayan untuk membuat lilin gratis walaupun hanya bertahan beberapa hari sih, hehee.

Selain itu, dulu saya juga bikin undangan dari kertas bekas dan ornamennya dari daun kering. Entah itu ide darimana, cuman suka aja membuar eksperimen di rumah, bisa dibilang kreatif begitukah gaes, hhahahaa...

Terus lagi, saya juga suka melakukan hal-hal yang kurang pekerjaan, tapi itu seru banget saat saya melakukannya. Seperti membuat soal sendiri, kemudian di jawab-jawab sendiri, tapi sebelumnya saya copykan di foto copy di dekat sekolah saya. Heheee.

Kemudian, pernah nulis dari buku mini RPUL dengan nulisnya dibukunya dibalik. Jadi, kalau nulis huruf a itu seperti angka 9 terbalik. Begitu buku dibalik, tulisannya tetap kebaca huruf a. Absurd bangetlah ya, hahaaa... tapi sungguh membekas banget buat saya.

Nonton Kartun di rumah tetangga

Dulu saya termasuk anak yang nakal banget, jujur deh, hheee. Nakal dalam artian sulit diomongin, hheee. Seperti saat libur sekolah di hari Jum’at atau libur semester begitu. Mesti pagi hari sebelum selesai bersih-bersih rumah udah kabur duluan ke rumah temen yang punya televisi. Iya, di rumah nggak punya TV bahkan sampai sekarang juga sih, hehee.

Demi apa coba kabur begitu? Yah buat nonton kartun The Legend of Nacha. Kebetulan sekali nonton di televisi milik teman, saya semakin suka dan menanti hari libur sekolah untuk menonton kartun ini.


Kategori nakal juga menurut saya sih, kalau main ke rumah temen juga nggak kenal waktu. Kadang abis mandi masih main lagi ke rumah dia sampai menjelang sore hari, sampai terdengar gema adzan maghrib itu buat ngelanjutin mainnnya. Heheee. Terus sesampainya di rumah, di gebukin ahhh... jadi benar-benar nostalgia banget ini gaes.

Kebiasaan suka nonton kartun yang genre kepahlawanan ini berlanjut hingga sekarang yang mana saya suka nonton Naruto, sama baca webtoon aksi begitu. Yang samar-samar mirip kartun the legend of Nacha begitulah. Heheee

Kenangan Masa Kecil yang Membekas

Suasananya di hari itu

Kadang, saat duduk termenung atau lagi melakukan hal-hal tertentu seperti ambil foto gitu, atau sedang menulis membuat saya ingat suasana di hari itu. Yang saya ingat seperti kondisi cuaca di hari itu, keadaan langitnya, saya ingat betul. Karena dulu nggak punya kamera sendiri, dulu saya ingat saat mau foto untuk raport SD, saya diantar dengan kakak saya ke kecamatan Balung di studio foto sambil mengendarai sepeda pancal. Panas-panas gitu. Kalau di rekaman saya itu suasananya seperti efek warna kombinasi Red sama Yellow gitu deh. Saya nggak hafal nih jenis presetnya apa yang pasti bukan Black and White hheee.

Selain di atas, ada banyak kenangan yang membekas yang ingin saya bagi di sini. Hheee. Dulu saya suka berburu dan menyimak majalah bobo dari teman saya yang juga saya tumpangi untuk nonton televisi itu. Karena ibunya adalah pedagang yang cukup sukses saat itu, dia selalu mendapatkan majalah bobo bekas dan saya baca bersama teman sepermainan lainnya di rumah dia.

Saya juga ingat kalau saya pernah nangis dan iri karena saat pengusapan anak yatim piatu, tapi kenapa saya nggak ikut bersama teman-teman kecil yang dielus rambutnya tersebut. Saya bertanya pada diri sendiri, padahal saya nggak pernah bertemu dengan bapak saya, kenapa kok saya nggak ikutan barisan itu. Allih-alih pengen dapatin sangu begitu, hheee. Tapi setelah dewasa, saya jadi tahu jawabannya dan ingat tentang kejadian tersebut. Dan ternyataa.... begini kisahnya. Hahaaa.

Saya juga ingat betul, saat ngaji di langgar atau mushola sekarang sebutannya. Sebelum adzan maghrib menjelang, saya tuh lagi main tutup mata sama 2 kakak dan 1 teman yang sepermainan sama saya. Setelah giliran saya yang kena, terus dapetin 1 kakak dan tau namanya meski mata saya ditutup, berarti kakak tersebut giliran kedunya kan.

Begitu dia yang mendapat gilirannya, sebelum dia menutup mata dengan kerudung, ada mbah yang masuki dari pintu depan musholla untuk masuk ke langgar, terpaksa saya buka itu pintunya. Setelah mbahnya masuk, itu pintunya bisa diangkat gitu gaes, lebih tinggi dari tubuh saya tapi saya bisa angkat. Nah, begitu saya mau nutup saya nggak tau kalau kakak yang kena itu ada di belakang saya dan pintu itu mengenai dahi kakak tersebut. Padahal belum ada aba-aba mulai permainannya. Heheee

Setelah kejadian tersebut, saya mendapat cap sebagai anak pembawa sial sama si kakak. Hahaa... bullying banget yah. Dan hal tersebut membuat saya menjadi penyendiri dan penakut, hahaa. Yah hanya saat itu aja gaes. Saat hari raya saya selalu main ke rumahnya untuk silaturrahmi, kenangan di masa lalu, cukup untuk dijadikan kenangan aja. Hehee

Fyuhhh. Lumayan panjang juga yah gaes curhatnya hehheee. Yah itu dia sekian  kenangan masa kecil yang sangat membekas versi saya gaes. Kalau disebutin semuanya nggak akan ada habisnya, jadi cukup disebutin seadanya ya kan. Heheee

Terima kasih sudah berkenan singgah dan membaca postingan di blog Fastabiqul Khoirots ini. See you soon...

~Blessed
Khoirur Rohmah
#bloggerperempuan #BPN30dayChallenge2018





1 komentar:

  1. Justru kenakalan2 itu yg bikin selalu inget ya mbak 😁

    BalasHapus

Terima kasih sudah membaca dan berkunjung kemari.
Salam kenal, jangan lupa tinggalkan komentar kalian ya, supaya bisa berkunjung balik. Hhee. ^_^

Copyright © Fastabiqul Khoirots. Blog Design by SkyandStars.co