12 Hal yang Perlu Kamu Ketahui Sebelum Memutuskan untuk Menikah

 ‎

12 Hal yang Perlu Kamu Ketahui Sebelum Menikah


Bismillaahirrohmaanirrohim

Halo sobats, kamu tentu percaya, kalau menikah bukanlah perkara yang setiap harinya akan ‎dipenuhi hal-hal yang berbunga-bunga saja. Kejadian sulit yang jauh dari ekspektasi bisa juga ‎terjadi, dan mungkin mempengaruhi suasana hari-harimu.Tapi bukan berarti harus takut ‎melangkah jika calon dan segala sesuatunya sudah ada ya. Yakin dan percaya, hal-hal tak ‎terduga setelah menikah itu bisa membuat kamu lebih mengenal pasangan satu sama lain dan ‎harapannya bisa mengarungi hari-hari berikutnya dengan belajar dari pengalaman setelah ‎menikah yang telah dilalui.‎


Sebenarnya artikel ini terinspirasi dari podcast Parent’s Whisperer yang sudah lama ‎kudengarkan di aplikasi Kurio. Kebetulan banget tadi pas pengen dengerin podcast, nemu tema ‎yang menarik, dan sontak membuatku ikut tertawa karena fakta yang disampaikan oleh Kak ‎Kiki tersebut. Bahkan aku juga menunjukkan isi fakta tersebut kepada suami. Dia pun juga ikut ‎mengangguk, tanda menyetujui pernyataan Kak Kiki dalam podcast.‎ ⌣


12 Hal yang Perlu Kamu Ketahui Sebelum Memutuskan untuk Menikah ini berisi rangkuman ‎dari 12 Chapter yang terdapat dalam buku Things I Wish I’d Known Before We Got Married ‎buku Karya Gary Chapman yang juga disampaikan kak Kiki dalam Podcast Parent’s Whisperer. ‎Dan kesemuanya benar-benar berisi fakta sesuai realita. Jadi, hampir bisa dipastikan tidak akan ‎meleset dari dugaan.‎ Bisa dikatakan ini adalah terjemahan dari poin-poin yang ada pada buku tersebut yah, sobats. 


Buku Things I Wish I'd Known Before We Got Maried


So, buat kamu yang akan menikah, jangan ragu-ragu untuk melangkah ketika sudah membaca ‎artikel ini ya. Jadikan bacaan ini sebagai referensimu untuk menjalani statusmu nantinya. ‎Terus, buat kamu yang sudah menikah dan membaca artikel ini, jangan merasa menyesal ‎karena baru membacanya sekarang yah. Hahahaa. Soalnya aku juga begitu, namun bisa jadi ‎pembelajaran untuk berbagi pengalaman kepada orang terdekat yang membutuhkan wejangan ‎sebelum melangkah ke jenjang pernikahan.‎


Berikut, 12 Hal yang Perlu Kamu Ketahui Sebelum Memutuskan untuk Menikah. Simak ‎semuanya ya. Yuk cek lagi dengan calon pasanganmu, atau kalau yang sudah menikah, bisa jadi ‎bahan obrolan dengan separuh jiwanya ya, baik suami atau istrinya. Check this out :‎


‎12 Hal yang Perlu Kamu Ketahui Sebelum Menikah‎


‎1.‎ Jatuh Cinta Bukanlah Pondasi Utama yang Memadai untuk Membangun ‎Pernikahan Yang Sukses

Jatuh Cinta Bukanlah Perkara Utama

Pada podcast Parent’s Whisperer ini dikatakan kalau seseorang itu bisa terobsesi ‎dengan pasangannya selama dua tahun lamanya. Hal ini terjadi karena kamu pasti ‎setuju kalau emosi bisa berubah setiap waktu, dan obsesi untuk jatuh cinta juga bisa ‎memudar seiring berjalannya waktu.‎


Sehingga, baiknya setiap pasangan membutuhkan pondasi yang substansial daripada ‎sekadar obsesi cinta saja. Dengan demikian, keduanya dapat mengenal pasangan satu ‎sama lain. Memang tidak selamanya yang kenal beberapa tahun akan berjalan dengan ‎baik pernikahannya, pun sebaliknya. Ada juga yang baru kenal, bisa lanjut dan langgeng ‎selalu, pun ada juga yang sebaliknya. Jadi, segalanya tentu relatif yah. Tidak bisa disama ‎ratakan.‎


‎2.‎ Cinta Romantis Itu Memiliki 2 Tahap

Dikatakan cinta romantis kalau melalui dua tahap yang mana tahap pertama berupa ‎‎”Jatuh Cinta”. Seseorang yang jatuh cinta akan rela melakukan apapun demi pasangan. ‎Ini pun juga hal yang alami. Bahkan bisa jadi tidak akan ada paksaan dari manapu, ‎istilahnya sih bucin akut lah, hehee.‎


Tahap kedua dari cinta romantis itu adalah ”Effort”. Perjuangan seseorang bisa ‎dikatakan sebagai cinta romantis bisa dilihat dari bagaimana pengorbanan terhadap ‎pasangan lebih banyak disengaja atau diusahakan.‎


‎3.‎ Ungkapan ”Like Mother Like Daughter, Like Father Like Son” Bukanlah ‎Mitos Belaka

Fakta dibalik Ungkapan Like Mother Like Daughter, Like Father Like Son

Percaya nggak sih, kebanyakan dari kita sebenarnya memiliki mindset yang secara tidak ‎langsung seperti orangtua kita. Walaupun mungkin tidak langsung diakui atau denial. ‎Namun nyatanya hal ini bener adanya loh. Jadi bukan lagi mitos, melainkan FAKTA. Hal ‎ini terjadi ketika secara khusus kita cenderung mengulangi pola komunikasi yang kita ‎terima saat kita bertumbuh, terutama komunikasi dengan kedua orangtua. ‎


Untuk mengatasi hal ini, kamu perlu membicarakannya dengan pasangan terkait ‎kecenderungan positif atau negatif yang mungkin saja bisa berulang ketika menikah ‎nanti supaya bisa dihindari. Hal-hal negatif yang mungkin berdampak nantinya, seperti ‎misal trauma di masa kecil, atau perlakuan ayah terhadap ibu, dan lainnya.‎ Tahu nggak, kalau bagian inilah yang membuat aku dan suami tertawa, hahhaa. 


Sehingga, dengan menyadari kecenderungan tersebut sedari dini untuk kemungkinan di ‎masa depan dan mengobati luka agar pola negatif tidak terulang saat kamu dan ‎pasangan telah bersama dalam satu ikatan sah.‎


‎4.‎ Bagaimana Menyelesaikan Perselisihan Tanpa Berdebat

Menyelesaikan Masalah Tanpa Berdebat Emang Bisa?

Wait, emang bisa ya menyelesaikan perseliihan tanpa berdebat?
Yuk coba tulis di kolom ‎komentar, ya. Dalam sebuah pernikahan kita harus paham dan menerima kenyataan ‎bahwa kita nantinya akan mengalami yang namanya konflik. Hal ini juga bukanlah ‎sebuah tanda lahirnya kata-kata seperti: ‎


‎”Harusnya aku nggak nikahin nih orang,” – bukan seperti itu ya.‎


Perselisihan itu sebuah hal yang biasa terjadi. Saat kita nggak mau mendengar ‎pendapat pasangan, yang ada nanti hal tersebut berubah menjadi sebuah argumen ‎semata. ‎


‎5.‎ Permintaan Maaf itu adalah Kekuatan

Tidak Perlu Gengsi Ketika akan Meminta Maaf Lebih Dahulu

Dalam sebuah pernikahan, Meminta Maaf adalah salahsatu hal dasar ikatan sah yang ‎sehat. Sebagai pasangan tentu seringkali ada perasaan kehilangan terhadap apa yang ‎kita butuhkan satu sama lain. Semisal perasaan cinta yang dulunya bisa dag dig dug ser, ‎bisa jadi hilang seiring berjalannya waktu. Karena hal tersebut disebabkan karena ‎terlalu sering melewati proses yang bernama minta maaf. Jangan gengsi untuk ‎meminta maaf terlebih dahulu ya. ‎


‎6.‎ Pengampunan itu Bukanlah Perasaan

Mengakui pengampunan itu termasuk bentuk keputusan, bukan perasaan. Hal ini terjadi ‎karena memaafkan pasanganmu memang tidak akan membuat ingatan lukamu akan ‎hilang, atau bahkan seperti membangun kembali kepercayaan sama pasangan. Bukan ‎itu. Namun, hal ini sama halnya dengan kamu ingin menawarkan kemungkinan ‎rekonsiliasi untuk terus bergerak maju membawa kapalmu dan pasangan terus melaju.‎


‎7.‎ Toilet itu Tidak Bisa Bersih dengan Sendirinya

Sobats, kamu tidak akan bisa menghindar dari kenyataan kalau rumah atau ruangan ‎yang kamu huni berdua akan berantakan, sehingga nantinya bisa menjadi bahan ‎perdebatan di kemudian hari setelah menikah. Misal, menaruh handuk, baju di lemari, ‎menaruh sepatu, atau hal-hal lainnya.‎

‎ ‎

Oleh karena itu, kalau kamu atau pasangan adalah orang yang rapi, kamu harus ‎mengetahui calon pasanganmu juga, apakah dia juga sama denganmu yang ingin segala ‎sesuatunya rapi atau tidak. Jadi, kamu bisa menetapkan ekspektasi sedari awal,agar ‎nantinya tidak akan menjadi masalah. ‎


‎8.‎ Kamu Butuh Sebuah Rencana dalam Mengelola Keuangan

Penting untuk Mengetahui Manajemen Keuangan sebelum Menikah

Salahsatu alasan besar penyebab keretakan Rumah Tangga seseorang setelah ‎perselingkuhan itu adalah DUIT. Oleh karena itu, kamu harus tahu dan perlu banget ‎mengerti dan paham soal manajemen keuangan untuk persiapan membangun rumah ‎tangga sebelum menikah.‎


Buat kamu yang belum terbiasa, kamu dapat mencatat semua pengeluaran, ‎pemasukan, tabungan berapa banyak, zakat yang harus dikeluarkan, bisa berhutang ‎maksimal berapa banyak. Nantinya siapa yang akan menjadi pengelola keuangannya. Ini ‎penting banget loh, lebih baik diomongkan lebih awal biar tidak jadi beban, karena ‎persoalan keuangan emang harus detail dan seribet itu. Apalagi kalau dua duanya sama ‎kerja, atau salahsatunya kerja.‎


‎9.‎ Pemenuhan Seksual Secara Timbal Balik itu Tidak Otomatis

Untuk pasangan yang tidak pernah melakukan hubungan badan sebelum pernikahan itu ‎kan tidak tahu bagaimana nantinya hal ini jangan sampai ada masalah. Karena seks itu ‎penting banget. Sehingga nantinya ketika sudah menikah dan ada yang ingin kamu ‎sampaikan mengenai seksualitas dengan pasangan, jangan sungkan-sungkan. Bicarakan ‎langsung ya. ‎


‎10.‎ Ketika Menikahi Seseorang, Kamu Juga Menikahi Keluarganya

Menikah Hanya Dengan Dia tapi juga dengan Keluarganya

Sebelum menikah, baiknya kamu membahas hal-hal seperti :‎

‎-‎ Mau tinggal di mana nantinya

‎-‎ Kira-kira bakal cocok dengan mertua apa tidak?‎


Hal-hal sedikit sedikit dari sekian hal yang harus kamu ketahui dan menjadi ‎pembahasan antara kamu dan pasangan. Jangan sampai ada kejadian seperti dongkol di ‎kemudian hari gara-gara perselisihan pendapat terkait hal tersebut.‎


‎11.‎ Spiritualitas itu Tidak Bisa Disamakan Dengan Pergi ke Tempat ‎Ibadah

Spiritualitas Tidak Hanya Tentang Pergi ke Tempat Ibadah

Spiritualitas ini berkaitan dengan ibadah. Dalam sebuah pernikahan agama menjadi hal ‎yang pokok. Sekalipun keimanan seseorang menjadi hal personal, baiknya kamu juga ‎lebih tahu dan saling terbuka masing-masing. Khawatirnya kalau kamu sudah menikah , ‎dan kamu baru tahu kalau pasanganmu ada orang yang radikal, atau sebaliknya. “ih, ‎kok malas ibadah, ya?”. Nah kan, gimana?‎


‎12.‎ Kepribadian itu Sangat Mempengaruhi Perilaku

Tentu untuk pasangan yang belum menikah, segala sesuatunya akan terlihat se-excited ‎memang. ”Enak ya, kalau udah menikah, kalau tidur ada yang nemenin. Pagi ada yang ‎bangunin, sarapan dimasakin,”. Etapi ternyata, pasangan kamu bukanlah morning ‎person. Lohh, lohh, gimana terus? Buyarlah semua harapan .‎


Misal lagi, kamu adalah orang yang keras kepala, lalu dapat pasangan yang lembut. ‎Pada kenyataannya, setelah menikah, sifat keras kepala kamu justru nular ke ‎pasanganmu yang lembut tersebut. Terus nggak jadi lembut lagi deh.‎


Nah, perbedaan-perbedaan seperti itu perlu dipahami dan perlu diseimbangkan ‎nantinya ketika sudah menikah.  Karena hal tersebut bisa jadi akan berubah menjadi ‎sesuatu yang rumit juga.‎


Semoga setelah membaca artikel ini, kamu dan calon pasanganmu bisa melalui masa-masa ‎pranikah dengan baik. Dan untuk kamu yang sudah menikah, kamu dapat melalui segala drama ‎pernikahan dengan pasanganmu untuk terus mengarungi lautan kehidupan di depan yah, ‎sobats. ‎


Menikah adalah Ibadah Sepanjang Hayat


Jadi, sobats. Pernikahan itu adalah sebuah komitmen yang di dalamnya banyak sekali ‎kesenangan, dan banyak pula kepahitan yang mungkin terjadi. Drama kecil hingga besar akan ‎selalu ada dalam menjalankan ikatan yang sah untuk sebuah ibadah terpanjang ini. Artikel ini ‎ditulis bukan semata untuk menakuti kamu yang akan menikah, ya. Melainkan, dengan bacaan ‎ini, kamu bisa lebih baik dalam mempersiapkan PERNIKAHAN kamu, dengan meminimalisir ‎terjadinya hal-hal buruk di kemudian hari. Sedia payung sebelum hujan lah ya. ‎


Semoga artikel dari perempuan yang baru menjalani pernikahan yang seumur jagung ini bisa bermanfaat yah, sobats. Apabila merasa bacaan ini bermanfaat dengan senang hati, kamu dapat membagikannya kepada orang terkasih secara langsung atau melalui sosial media, ya. By the way, Terima kasih sudah membaca dan ‎berkunjung di artikel ini. Jangan lupa tinggalkan komentar kamu di kolom komentar, okay. Feel ‎free to drop your comments. See you on the next article


‎~tabik

Khoirur Rohmah


Komentar

  1. Bacaan yang bergizi sekali.

    Paling jleb sama poin poin terakhir. Mulai dari sudut pandang soal agama, kedekatan dengan keluarga, dan lainnya. Ada banyak obrolan dari hati ke hati, bertanya pada teman (yang netral tentunya) mengenai si calon, juga memikirkannya matang-matang sebelum mengiyakan ajakan menikah. Jangan sampai juga menikah karena dikejar umur. Dan komunikasi juga perjuangan untuk saling mengerti itu, seumur hidup.

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima kasih sudah membaca dan berkunjung kemari.
Salam kenal, jangan lupa tinggalkan komentar kalian ya, supaya bisa berkunjung balik. Hhee. ^_^

Postingan populer dari blog ini

Apa Itu Perangkat Built Up dan Rakitan

Menjaga Hati

Don’t Judge